Potongan Ergonomis Desain Jepang Untuk Dunia Modern

Potongan Ergonomis Desain Jepang Untuk Dunia Modern – Menjaga dengan tradisi legenda masa lalu seperti Watanabe Riki, Kappei Toyoguchi dan Shiro Kuramata, desainer Jepang kontemporer yang sama merangkul halus kesederhanaan dan mutakhir dalam kecemerlangan industri.

Secara visual bersahaja tetapi kompleks secara kreatif, desain Jepang sering menyembunyikan bahan dan konsep berteknologi maju di balik minimalisnya yang berani dan telah membantu membentuk desain furnitur kontemporer sepanjang abad ke-20.

Potongan Ergonomis Desain Jepang Untuk Dunia Modern

Dari kreasi pasca-perang mendiang Riki Watanabe yang terjangkau hingga instalasi futuristik yang terinspirasi dari Tokujin Yoshioka, desainer Jepang terus-menerus menjembatani kesenjangan antara kesederhanaan sehari-hari dan inovasi industri, kepraktisan, dan seni.

Sebuah kekuatan yang harus diperhitungkan dalam industri global, karya mereka ditampilkan di beberapa koleksi museum terbesar di dunia, meskipun nama mereka entah bagaimana masih diabaikan di ranah komersial.

Desain ulang proyek

Daisaku Choho

Salah satu tokoh besar ciptaan Jepang, Choh, tetap aktif di bidang furnitur dan desain arsitektur pada usia 92 yang mengesankan. Konsep khasnya adalah desain ulang, di mana ia meninjau kembali karya klasik lama dari koleksi panjangnya untuk memberikan versi baru dan lebih baik, sekaligus melestarikan kecintaannya pada bentuk organik.

Kursi Kesemek tetap menjadi pokok desain modern sejak tahun 1960 ketika pertama kali diperkenalkan, memenangkan penghargaan emas untuk stan Jepang di Milan Triennale ke-12.

Produk lain di tahun yang sama, Kursi Sakura adalah desain Choh ikonik lainnya, menggabungkan gaya modern dengan kaki pintar yang menyebarkan berat, menyelamatkan tikar tatami tradisional dari kerusakan.

Proposal Desain Kolektif

Masayuki Kurokawa

Kurokawa merasa bahwa dengan memberi bahan bentuk dan fungsi, dia membantu mereka untuk menegaskan kehidupan mereka sendiri. Oleh karena itu, seri GOM-nya yang terkenal sekarang menjadi bagian dari koleksi Museum Seni Modern New York memberikan benda-benda biasa seperti asbak, tatakan gelas, dan pena dengan lapisan karet dan tepi yang tak tertandingi yang masih membuat mereka tetap relevan hingga saat ini. Terlibat dalam arsitektur dan desain produk, Kurokawa telah mendirikan kantor arsitekturnya sendiri K-System, sebuah organisasi yang menjual karyanya dan desainer yang dipilihnya.

Salah satu proyek kolektif terbarunya adalah Proposal Desain, sebuah situs web yang menyediakan brief dari lima perusahaan anggota, termasuk K, kemudian mengundang desainer dari seluruh dunia untuk mengirimkan tanggapan mereka; itu adalah ‘sebuah platform untuk produksi, di mana desainer dan distributor dapat bertemu melalui ide-ide’.

Penglihatan Sebening Kristal

Tokujin Yoshioka

Mewakili tanaman desainer muda yang saat ini unggul dalam pertunjukan internasional seperti Salone del Mobile Milan, dan telah menemukan jalannya melalui beberapa koleksi museum terbesar di dunia, Yoshioka mengilhami desainnya dengan kesegaran yang menentukan.

Dari lebih banyak proyek mode lama dengan desainer Issey Miyake hingga kolaborasinya saat ini dengan merek Italia Kartell, MOROSO dan Driade, Yoshioka menciptakan interaksi bahan seperti aluminium, kristal atau kaca, memahatnya menjadi benda hidup yang menarik, bahkan jika itu berasal dari hari tua, terlihat seperti mereka dari masa depan.

Penggunaan cahaya sebagai bahan desain sangat penting dalam karyanya, digunakan untuk menangkap dan meningkatkan indra. Pada pergantian abad baru, kursi khasnya Honey-Pop mendorongnya menjadi terkenal, baik desain radikal maupun personalisasi: dibuat secara eksklusif dari kertas putih yang dilipat concertina, cukup kuat untuk diduduki, pada akhirnya disesuaikan dengan bentuk tubuh penggunanya.

Ergonomi dan Perilaku Manusia

Makio Hasuike

Awalnya merancang jam untuk Seiko di Tokyo, Hasuike meninggalkan Jepang ke Italia pada 1960-an, di mana ia menciptakan Makio Hasuike & Co Design salah satu studio desain industri pertama di negara itu.

Sebagai penggemar berat ergonomi, dia telah lama mengamati perilaku manusia, menciptakan karya arsitektur dan objek yang memanfaatkan pengalaman dan keserbagunaannya. Selama kolaborasinya dengan Gedy, dari tahun 1968 hingga 1979, ia menciptakan serangkaian aksesori kamar mandi, mulai dari dispenser hingga lampu, menggunakan teknologi tercanggih saat itu.

‘Impronta rucksack’ miliknya yang populer, untuk merek MH Way miliknya, dengan cerdik menyembunyikan teknik pembuatan korset wanita di balik garis minimalisnya. Bersemangat untuk berbagi pengetahuannya dengan generasi mendatang, Hasuike akhirnya menjadi seorang pendidik, setelah ikut mendirikan Magister Desain Strategis di Politeknik Milan.

Permainan Sains

Potongan Ergonomis Desain Jepang Untuk Dunia Modern

Isao Hoso

Kebutuhan dan kebiasaan manusia, serta dinamika budaya yang beragam, memicu imajinasi Hosoe. Hasilnya, desainnya merupakan perpaduan antara penelitian ilmiah yang menyeluruh dan pemikiran inovatif dengan mengenakan warna-warna netral dan cerah.

Seorang penduduk Milan sejak 1967, ia juga memiliki tugas sebagai profesor Desain Industri di Sekolah Politeknik kota. Hebi (‘Snake’) Table Lamp-nya yang fleksibel adalah desain klasik abad ke-20, yang saat ini ditempatkan di antara koleksi permanen MoMA New York City, sementara kursi kantor Tacit-nya adalah perpaduan ideal antara fungsi, kenyamanan, dan desain yang menyenangkan, karakteristik umum dari karya Hosoe.…

Museum Seni Chichu Yang Terbaik Sedunia Terletak di Naoshima

Museum Seni Chichu Yang Terbaik Sedunia Terletak di Naoshima – Dianggap sebagai salah satu museum seni kontemporer terbaik di dunia, Museum Seni Chichu, dirancang oleh Tadao Ando dan terletak jauh di bawah tanah di pulau Naoshima, merupakan lingkungan yang akrab dan institusi kelas dunia. Kami menjelajahi koleksi Chichu dan menyelidiki apa yang membuat museum Jepang ini begitu istimewa.

Ruang pertama pameran lima lukisan dari Claude Monet ‘s Water Lilies seri. Lebih dari pelukis impresionis lainnya, Claude Monet terpesona oleh efek cahaya pada subjek lukisannya. Seri Katedral Rouen, 30 lukisan yang menggambarkan fasad katedral Prancis yang terkenal, merupakan bukti daya tarik ini.

Museum Seni Chichu Yang Terbaik Sedunia Terletak di Naoshima

Ini menggambarkan bangunan dalam berbagai kondisi cahaya. The Water Liliesseri adalah pendewaan gaya dan daya tarik ini: seluruh seri terdiri dari 250 lukisan yang menggambarkan kolam tanah milik seniman di Giverny.

Menurut sebuah anekdot terkenal, Monet akan mengerjakan beberapa lukisan pada waktu yang sama, tetapi hanya beberapa menit setiap hari dalam upaya untuk menangkap keunikan cahaya dalam momen yang memudar.

Ruang Monet di Chichu adalah tempat yang sempurna untuk keunikan dan kerajinan alam Water Lilies, karena menunjukkan lukisan-lukisan yang diselimuti oleh cahaya alami museum.

Ruang berikutnya Chichu berlanjut dengan tema, tetapi menggunakan seni tiga dimensi untuk bereksperimen dan membawa cahaya, di aula yang penuh dengan karya seniman konseptual dan minimal Amerika Walter De Maria, yang terkenal dengan instalasinya. Menyusul keberhasilan karya seni Seen/Unseen Known/Unknown-nya di Naoshima, pada tahun 2000, De Maria diundang untuk membuat instalasi untuk salah satu ruang di Museum Seni Chichu.

Instalasi De Maria terdiri dari bola granit yang dipoles di tengah dengan diameter 2,2 meter, dikombinasikan dengan 27 patung geometris berlapis emas yang ditempatkan secara strategis di sekitar ruangan.

Cahaya alami yang masuk ke dalam ruangan melalui berbagai bukaan di langit-langit menciptakan efek pencahayaan spektakuler yang bervariasi sepanjang hari. Pemasangannya bahkan lebih mencengangkan saat senja, ketika cahaya hangat matahari terbenam memenuhi ruangan dan diperkuat oleh patung-patung emas.

Sepanjang seluruh kehidupan artistiknya, James Turrell telah bekerja secara langsung dengan cahaya dan ruang untuk menciptakan instalasi menakjubkan yang menantang persepsi pemirsa.

Museum Seni Chichu menyelenggarakan tiga instalasi berbeda yang menandai fase berbeda dari penelitian artistik Turrell. Ketika pengunjung memasuki Afrum Pale Blue (1968) mereka melihat bentuk biru, yang mulai muncul dari udara tipis, menciptakan kesan memiliki massa dan berat padahal sebenarnya adalah cahaya murni.

Open Field (2000) menghadirkan dua ruangan yang saling terhubung kepada penonton, salah satunya melalui penggunaan cahaya dan perspektif yang ahli tampak seperti kanvas yang kokoh. Hanya setelah diperiksa lebih dekat, ilusi itu terungkap dengan sendirinya. Open Sky (2004) milikSeri skyspace, di mana, melalui bukaan di atap, langit itu sendiri menjadi bagian integral dari instalasi. Museum ini menyelenggarakan kunjungan malam khusus bagi mereka yang ingin merasakan spektrum penuh instalasi Turrell.

Kesenian yang ditunjukkan oleh arsitek Jepang Tadao Ando dalam mendesain Chichu telah membuatnya mendapatkan tempat kehormatan di antara para seniman museum. Chichu dianggap sebagai karya seni tersendiri.

Museum Seni Chichu Yang Terbaik Sedunia Terletak di Naoshima

Kekuatan detail arsitektur yang tenang, cara museum menyatu dengan lingkungan alami pulau Naoshima, dan keseimbangan halus antara beton, besi, kaca, dan kayu, dan yang paling penting cahaya, menjadikan Chichu tempat di antara yang paling kuat. pengalaman budaya dan seni di dunia.

Museum Seni Chichu adalah bagian dari Situs Seni Benesse Naoshima, nama kolektif untuk berbagai bentuk ekspresi seni yang dibangun di pulau Naoshima, Teshima, dan Inujima. Benesse bertujuan untuk mencapai keseimbangan antara galeri seni, museum, dan pengalaman hotel kelas atas sambil mempromosikan keindahan alam kawasan Laut Pedalaman Seto.…

Galeri Seni Terbaik Yang Berada di Tokyo, Jepang

Galeri Seni Terbaik Yang Berada di Tokyo, Jepang – Tokyo, Jepang adalah objek wisata yang populer. Dari restoran besar hingga belanja internasional, Tokyo adalah tempat yang memiliki sesuatu untuk semua orang. Di Tokyo tradisi bertemu zaman modern dan mereka hidup berdampingan bersama-sama menciptakan getaran yang indah dan unik.

Ada kuil bersejarah dan gedung pencakar langit tinggi yang berdiri bersebelahan. Tokyo memiliki banyak museum mulai dari seni klasik hingga teater dan segala sesuatu di antaranya.

Galeri Seni Terbaik Yang Berada di Tokyo, Jepang

Bagi pecinta seni di luar sana yang ingin melihat beberapa galeri terbaik di Tokyo, artikel ini mencantumkan beberapa galeri yang paling populer. Jadi pastikan untuk memeriksanya saat merencanakan perjalanan Anda. Gulir di bawah untuk 10 galeri seni terbaik di Tokyo, Jepang.

SCAI Pemandian

SCAI The Bathhouse adalah galeri seni modern di Yanaka, didirikan pada tahun 1993. Bertempat di sebuah pemandian kuno berusia 200 tahun yang menyimpan banyak kisah sejarah. Di dalam, Anda akan menemukan pencahayaan ambient dan lantai mortar. Selalu ada banyak pameran yang berubah, proyek komisi, dan pekerjaan umum.

Museum berfungsi untuk membantu membina karir seniman yang tidak dikenal. Karya seniman seperti Lee Ufan, tokoh utama sekolah Mono-ha, dan pematung Toshikatsu Endo dan Mariko Mori dapat ditemukan di SCAI.

SCAI The Bathhouse memiliki suasana ambien yang pasti akan disukai para tamu. Hotel ini berada dalam jarak berjalan kaki dari banyak museum populer lainnya di Tokyo.

Museum Seni Mori

Museum Seni Mori terletak di Menara Mori. Menara setinggi 52 lantai, dengan lift ekspres yang mengangkut tamu ke puncak. Pemandangan panorama Tokyo dan sekitarnya yang luar biasa pasti akan memukau semua orang yang melihatnya. Atraksi kota yang terkenal seperti Menara Tokyo, Jembatan Pelangi, Odaiba, Taman Ebisu, Taman Yoyogi, Pemakaman Aoyama, dan Tokyo Skytree semuanya terlihat.

Museum Seni Mori juga termasuk dalam tiket Observatorium. Ini adalah tempat yang bagus untuk berhenti dan menikmati beberapa seni modern yang ditawarkan Tokyo. Bagi mereka yang tertarik, Viator menawarkan tur yang membawa tamu ke menara dan museum seni. Jika tidak ada yang lain, lingkungan Roppongi Hills yang modis pasti akan membuat kagum dan menyenangkan semua yang berkunjung.

Pusat Seni Nasional, Tokyo

Pusat Seni Nasional Tokyo terletak di tempat yang sebelumnya ditempati oleh fasilitas penelitian Universitas Tokyo. Ini memiliki salah satu ruang terbesar untuk memamerkan pameran di seluruh negeri. National Art Center adalah museum yang tidak memiliki koleksi, pajangan permanen, atau kurator.

Ini adalah “museum kosong”. Dengan demikian dapat mengadakan pameran temporer yang disponsori dan dikuratori oleh organisasi lain. Pada tahun 2007, NACT mengadakan pameran Monet selama tiga bulan yang menjadi pameran kedua yang paling banyak dikunjungi tahun ini di seluruh dunia. Museum ini unik dan inovatif, berfokus pada penjangkauan melalui program pendidikan.

Ini adalah tempat yang bagus untuk mengalami keragaman ekspresi dan kreativitas. Pastikan untuk memeriksanya saat berada di Tokyo. Akses dari Stasiun Nogizaka di Tokyo Metro Chiyoda Line.

Museum Seni Metropolitan Tokyo

Museum Seni Metropolitan Tokyo memiliki lima galeri yang didedikasikan khusus untuk seni Jepang. Galeri keenam adalah untuk pameran khusus, seperti Brueghel, Van Gogh dan seniman lainnya. Seniman lokal dengan berbagai gaya dan subjek sering ditampilkan di Museum Seni Metropolitan Tokyo.

Tujuan didirikannya museum ini adalah “untuk mempromosikan kemajuan seni demi warga kota”. Mereka bertujuan untuk menampilkan bakat artistik bagi orang-orang Tokyo dan semua yang datang berkunjung.

Anak-anak dan penyandang cacat dipersilakan untuk mengunjungi dan menikmati seni. Seniman pemula juga dapat mendebutkan karya mereka di sini. Museum Seni Metropolitan Tokyo adalah tempat unik yang menginspirasi semua orang yang memilih untuk berkunjung.

Museum Fotografi Metropolitan Tokyo

Museum Fotografi Metropolitan Tokyo adalah museum yang berfokus sepenuhnya pada fotografi. Didirikan oleh Pemerintah Metropolitan Tokyo. Museum mendukung kegiatan kreatif, secara teratur mengenali seniman yang berpotensi.

Mereka mengumpulkan, memajang, melestarikan, mempelajari, dan mempopulerkan semua aspek fotografi. Museum ini juga memiliki bioskop bagi para tamu untuk menikmati wawasan tambahan.

Museum kecil ini menawarkan kesempatan untuk mempelajari dan menghargai karya fotografi yang luar biasa. Bahkan jika Anda hanya berjalan-jalan, di luar gedung ada tiga foto besar yang menakjubkan!

Galeri IMA

IMA Gallery didedikasikan untuk seni fotografi. Ini menampilkan pameran berputar yang bertujuan untuk menginspirasi penonton. Galeri ini merupakan bagian dari IMA Concept Store, yang juga memiliki kafe dan toko buku.

IMA mewakili fotografi dan perkembangannya sepanjang sejarah, terutama karena teknologi telah dengan cepat mengubah dan mengubah lingkungan media kita. Galeri IMA menginspirasi penonton untuk berinteraksi dengan seniman dan terjun ke dunia kemungkinan kreatif.

Ruang pamerannya kecil, dan kopi di kafenya enak. IMA Concept Store pasti layak dikunjungi bagi mereka yang tertarik dengan fotografi atau di area Roppongi.

Museum Seni Kontemporer Tokyo

Museum Seni Kontemporer Tokyo memiliki seni inspirasional dan pameran edgy. Dibuka pada tahun 1995, terletak di Taman Kiba. Bagi mereka yang menyukai seni kontemporer, inilah tempatnya. Ada seni lokal dan internasional untuk dinikmati pemirsa.

Seperti halnya seni modern di mana pun, pesan senimannya bergema atau tidak. Jadi kenikmatan museum seringkali tergantung pada apa yang sedang ditampilkan. Bagaimanapun, menyenangkan untuk berjalan-jalan di museum dan melihat apa yang ada di sana. Bangunan itu sendiri juga sangat indah dan damai.

Museum Seni Kontemporer Hara

Museum Seni Kontemporer Hara adalah salah satu museum seni kontemporer tertua di Jepang. Ia bekerja untuk mempromosikan pertukaran internasional melalui seni kontemporer. Museum ini berada di distrik Kita-Shinagawa, di daerah pemukiman Shinagawa.

Bangunan ini awalnya dibangun sebagai rumah pribadi industrialis era Meiji Kunizo Hara. Museum Hara memiliki sekitar tiga atau empat pameran setiap tahun. Ini adalah tempat yang unik dengan berbagai acara seperti kuliah, pertunjukan, lokakarya, dan kegiatan pendidikan lainnya.

3331 Seni Chiyoda

Pusat seni dan budaya yang luas ini memiliki bengkel, galeri, dan kafe. Itu dulunya adalah sekolah yang telah berubah menjadi pusat seni. Ia masih bekerja untuk mendidik orang, membangun rasa kebersamaan dan kesadaran. Arts Chiyoda memiliki empat lantai ruang pameran dan fasilitas bengkel.

Pengunjung dapat masuk untuk berhubungan dengan orang lain yang berpikiran artistik atau hanya untuk melihat pameran. Ini adalah ruang unik di mana orang-orang yang berpikiran kreatif dari seluruh dunia dapat berkumpul. 3331 Arts Chiyoda terletak di pusat kota Tokyo, di Kanda, salah satu lingkungan paling eklektik di Jepang.

Gedung Okuno

Gedung Okuno dibangun pada tahun 1932, awalnya ditujukan sebagai kompleks apartemen mewah. Itu selamat dari pemboman WW II dan ledakan bangunan tahun 80-an hingga sekarang berdiri sebagai bangunan tertua kedua di Ginza, dan salah satu bangunan tertua di Jepang.

Sekarang berfungsi sebagai koleksi galeri seni, studio seniman, dan toko. Bangunan itu sendiri hampir terlihat seperti karya seni itu sendiri! Di dalamnya ada aula yang sangat sempit dan langit-langit pendek.

Koleksinya eklektik dan menarik. Bagian lain yang menyenangkan dari bangunan ini adalah lift yang dioperasikan secara manual. Gedung Okuno menawarkan pengalaman tersendiri. Ini pasti tempat yang tidak ingin Anda lewatkan saat berada di Tokyo.

Galeri Seni Terbaik Yang Berada di Tokyo, Jepang

Seni di Tokyo

Tokyo yang sibuk memiliki begitu banyak hal yang ditawarkan terkadang sulit untuk mengetahui dari mana harus memulai. Jadi apakah Anda hanya mencari museum yang bagus atau secara khusus mencari galeri seni, 10 ini semua memiliki sesuatu untuk ditawarkan.

Bertempat di bangunan bersejarah yang unik dengan berbagai macam seni, pasti ada sesuatu untuk dinikmati semua orang. Jadi, jika Anda berada di Tokyo atau merencanakan perjalanan ke sana, pastikan untuk melihat 10 galeri seni terbaik yang ditawarkan kota ini.…

Desainer Yohji Yamamoto Mendefinisi Ulang Avant-Garde

Desainer Yohji Yamamoto Mendefinisi Ulang Avant-Garde – Desainer Jepang Yohji Yamamoto terkenal karena menempatkan androgini, putaran terarah pada desain avant-garde feminin tradisional, dan memelopori estetika fashion-bertemu-olahraga. Inilah bagaimana desain gelap khas Yamamoto dan jahitan berdasi telah memengaruhi cara kita berpakaian hari ini.

Ketika Yohji Yamamoto pertama kali memasuki dunia mode dengan meluncurkan labelnya pada tahun 1981, ia memperkenalkan pendekatan gelap pada pakaian wanita mewah yang mengguncang industri. Terkenal karena koleksi avant-garde androgininya, karyanya dan kesuksesan globalnya menetapkan premis bagi generasi kreatif Asia Timur yang inovatif di dunia yang sebelumnya diatur oleh estetika Barat.

Desainer Yohji Yamamoto Mendefinisi Ulang Avant-Garde

Yamamoto mengasah keahliannya di sekolah desain terkenal Jepang Bunka Fashion College dan, setelah lulus, dianugerahi satu tahun penempatan di Paris oleh universitasnya. Tetapi rumah couture paling terkenal di kota itu bercabang menjadi koleksi siap pakai pada saat itu sebuah bentuk seni yang belum pernah dipraktikkan Yamamoto sehingga baru kembali ke Jepang Yamamoto menetapkan arah yang jelas untuk mereknya. Dia menunjukkan koleksi pertamanya di Tokyo pada tahun 1977.

Estetika khas Yamamoto, yang bergantung pada desain serba hitam yang menyelimuti tubuh, memberikan sentuhan baru pada penjahitan dan menonjol di antara pinggang yang ramping, bantalan bahu, dan warna blok berani yang mendominasi dunia mode tahun 1980-an. Di era pelangi cerah, palet warna gelap memiliki faktor kejutan.

“Hitam itu sederhana dan arogan pada saat yang sama,” katanya kepada The New York Times pada tahun 2000. “Hitam itu mudah dan malas tetapi misterius Tetapi di atas segalanya, hitam mengatakan ini: ‘Saya tidak mengganggu Anda. Jangan ganggu saya.’”

Ini adalah tampilan yang tetap menjadi inti dari koleksi Yamamoto hari ini, bersama dengan rasa keabadian. “Pakaiannya dirancang untuk bertahan di luar musim, dan ada ide lanjutan untuk menyembunyikan daripada mengungkapkan tubuh,” kata Ligaya Salazar, kurator di balik retrospektif dan perayaan karya Yamamoto Museum V&A 2011. “Dia memulai setiap desain dengan kain sebagai lawan dari siluet. Ini adalah pendekatan khas Jepang.”

Pada tahun 1981, Yamamoto membawa labelnya dari Tokyo kembali ke Paris, di mana masih ada sampai hari ini. Ini adalah rumah yang pas, mengingat fokus label pada pengerjaan, detail seperti couture dan kualitas luar biasa untuk koleksi wanita dan prianya. “Yamamoto mengambil pendekatan yang sama sekali berbeda dengan setiap desainer lain di Paris pada tahun 80-an dan 90-an,” kata Salazar. “Ini menawarkan industri pelepasan dari apa yang biasanya dianggap sebagai ‘fashion tinggi’.”

Ketika ia membuka toko Paris pertamanya pada tahun 1981, itu bertepatan dengan presentasi landasan pacu Paris Fashion Week pertama dari sesama desainer Jepang Rei Kawakubo.

Labelnya, Comme des Garçons, menempatkan fokus serupa pada potongan asimetris yang tidak sempurna dan diperjuangkan. Bersama-sama para desainer membawa sesuatu yang sama sekali tidak terduga ke ibu kota Prancis dan memberikan sentuhan khas pada teknik haute-couture.

“Ini adalah [salah satu] industri akhir yang diselesaikan dengan tangan, yang saya suka,” Yamamoto pernah mengatakan kepada The Business of Fashion. “Saya masih fokus pada cara memotong dan membuat gerakan menjadi indah. Sangat penting bagi saya bahwa desain semua pakaian saya dibuat dengan cara ini.”

Dedikasi terhadap detail ini adalah ciri yang dapat dilihat tidak hanya di label senama Yamamoto, tetapi juga di label Y-3 yang terinspirasi olahraga. Ketika ia terkenal berkolaborasi dengan raksasa kebugaran Jerman Adidas pada tahun 2003, ia menciptakan label pakaian pria baru yang memelopori perpaduan mode dan teknologi dan memperkenalkan gaya sport-luxe ke dunia. Itu adalah jenis desain yang benar-benar baru untuk Yamamoto.

Y-3 sekarang menawarkan toko mandiri di seluruh dunia, dan tersedia di raksasa ritel online Farfetch dan Mr Porter. “Ini adalah perpaduan sempurna antara gaya dan fungsi, dan, sebagai salah satu lini pakaian olahraga kultus pertama di pasar, sepatu ini meningkatkan gaya pakaian jalanan sambil berkontribusi pada peningkatan popularitas sepatu kets,” kata pembeli kontemporer di Mr Porter, George Archer.

Seiring kemajuan teknologi yang terus berlanjut, perayaan pakaian olahraga inovatif Yamamoto juga demikian. Archer percaya bahwa pendekatan yang semakin kasual untuk berpakaian pakaian pria sebagian disebabkan oleh label Y-3. “Ini memberi pria kesempatan untuk bermain dengan bentuk dan gerakan,” katanya. “Potongannya yang berlapis, garis ujung yang panjang, dan warna gelap konsisten sepanjang musim dan mudah dipakai.”

Dunia sedang menunggu ide besar Yamamoto berikutnya, dan pengaruhnya terhadap landasan pacu, jalan raya, dan lemari pakaian di seluruh dunia.…

Beberapa Museum Seni Terbaik Yang Ada di Tokyo

Beberapa Museum Seni Terbaik Yang Ada di Tokyo – Ada banyak sekali museum seni di Tokyo dengan pameran yang saling bertukar yang menampilkan karya-karya seniman produktif dari seluruh dunia. Tidak ada satu lingkungan pun yang berfungsi sebagai pusat seni dan budaya di kota yang luas dan dinamis ini sebaliknya, museum terbaik tersebar di berbagai sudut Tokyo, dengan beberapa permata tersembunyi yang mudah untuk dilewatkan jika Anda tidak tahu apa kamu sedang mencari. 

Dari atraksi pemecah rekor seperti teamLab Borderless hingga institusi eksentrik yang lebih kecil seperti Watari-um, inilah daftar museum seni paling menarik dan dicintai di Tokyo yang menampilkan segala sesuatu mulai dari seni digital kontemporer hingga lukisan minyak renaisans.

Beberapa Museum Seni Terbaik Yang Ada di Tokyo

Museum Seni Mori

Bertengger di lantai 53 Roppongi Hills Mori Tower adalah Museum Seni Mori. Institusi seni setinggi langit ini terutama berfokus pada karya-karya kontemporer oleh seniman Asia terkemuka termasuk orang-orang seperti Takashi Murakami.

Museum ini terutama menggelar pameran sementara. Namun, secara aktif memperoleh karya untuk membangun koleksi, yang saat ini terdiri dari 400 karya kreatif dari Jepang dan kawasan Asia-Pasifik, seperti Ai Weiwei, Yoko Ono dan kolektif yang dikenal sebagai Chim Pom. 

Untuk pamerannya, Museum Seni Mori menampilkan berbagai media mulai dari patung hingga fotografi, lukisan hingga seni video. Ruang pamer yang luas di tempat ini memungkinkan instalasi megah dan imersif seperti labirin seukuran ruangan di Chiharu Shiota. 

Restoran dan kafe yang berdekatan sering menampilkan teh sore yang menyenangkan dan hidangan makanan bertema pameran terbaru museum. 

Museum Seni Kontemporer Tokyo

Anda akan mengenali Museum Seni Kontemporer, Tokyo dengan arsitektur monolitiknya yang dirancang oleh Takahiko Yanagisawa. Dibuka pada Maret 1995, museum ini dikenal sebagai tempat karya-karya inovatif, inovatif, dan tidak konvensional. Faktanya, koleksinya sekarang berjumlah sekitar 5.400 karya seni Jepang dan internasional, yang tersebar di berbagai media dan genre, termasuk mode, arsitektur, dan desain. Namun, museum ini terutama berfokus pada karya seni pascaperang, banyak di antaranya berasal dari tahun 1945 hingga saat ini.

Akuisisi terbaru termasuk karya Arnaldo Pomodoro, Saleh Hussein dan Roy Lichtenstein, yang menangkap awal tren artistik abad ke-20 yang inovatif.

Mori Building Museum Seni Digital Epson TeamLab Borderless

Dibuka pada musim panas 2018, teamLab Borderless Mori Epson di Odaiba adalah museum seni digital pertama di dunia. Alih-alih kumpulan karya seni yang masing-masing terkurung dalam satu bingkai, kreasi warna-warni ini tersebar di seluruh dinding dan bahkan di antara ruangan – itulah namanya.

Dengan instalasi interaktif yang berubah dengan jumlah orang di dalam ruangan, Borderless membedakan dirinya dari museum lain di seluruh dunia di mana keramaian dapat membuat orang menjauh. Berbeda dengan lukisan Mona Lisa di Louvre, instalasi Borderless semakin semarak seiring semakin banyak orang yang memasuki ruangan, dengan rangkaian kupu-kupu dan bunga yang muncul secara spontan dalam karya seperti ‘A Whole Year per Year / Flutter of Butterflies, Ephemeral Life’. 

Sementara lokasi Odaiba Borderless akan ditutup pada tahun 2022, kolektif seni mengumumkan bahwa museum akan dipindahkan ke tempat baru yang lebih sentral di Tokyo sekitar tahun 2023.

Beberapa Museum Seni Terbaik Yang Ada di Tokyo

Museum Seni Metropolitan Tokyo

Terletak di tengah Taman Ueno yang indah adalah Museum Seni Metropolitan Tokyo di mana Anda dapat melihat pajangan mahakarya sejarah yang paling dihormati yang terbentang dari periode Edo (1603-1868) cetakan balok kayu ukiyo-e hingga karya modern Isamu Noguchi. 

Sebagai museum seni publik pertama di Jepang, fasilitas yang sudah lama berdiri ini dibangun pada tahun 1926 memiliki hubungan yang baik dengan institusi dan kolektor seni terkemuka di dunia. Karena itu, Museum Seni Metropolitan adalah tempat di mana Anda kemungkinan besar akan menemukan karya-karya langka oleh para seniman hebat, termasuk Van Gogh, Klimt, dan Monet, di kota. 

Sedangkan untuk koleksi permanen, museum ini memiliki 48 koleksi yang terdiri dari 36 buah kaligrafi yang dipajang di Pameran Koleksi, dan 12 patung yang dipajang di lapangan sepanjang tahun.…

Bagaimana Membawa Desain Jepang Ke Dalam Karya Kreatif Anda

Bagaimana Membawa Desain Jepang Ke Dalam Karya Kreatif Anda – Desain Jepang dengan bangga mengacu pada seni tradisional Jepang selama ribuan tahun, sekaligus kontemporer dan modern. Gaya suara yang jelas dan kuat berkisar dari desain sederhana, geometris dan bintik-bintik warna hingga maskot keras, pola lucu, dan kartun. Dari minimalis hingga pop, kita dapat melihat pengaruh desain Jepang di seluruh Barat dan sekitarnya.

Mari kita lihat dan lihat bagaimana Anda dapat membawa inspirasi desain Jepang ke dalam karya Anda sendiri!

Bagaimana Membawa Desain Jepang Ke Dalam Karya Kreatif Anda

Sejarah Singkat Desain Jepang

Desain Jepang pada umumnya telah banyak dipengaruhi oleh dunia di sekitarnya. Jepang adalah negara dengan tradisi kerajinan pengrajin yang sangat beragam. Keramik, cetakan potongan kayu, kaligrafi, origami, teater kabuki, dan baru-baru ini manga dan anime hanyalah beberapa dari seni yang dikembangkan di sana.

Bentuk-bentuk seni ini telah mempengaruhi Seni dan Desain Barat selama ratusan tahun cetakan balok kayu Jepang, misalnya, memengaruhi banyak seniman Barat yang terkenal, seperti Gustav Klimt dan Vincent Van Gogh.

Tahun 1600an-1800an

Pada zaman Edo (1603-1868), Jepang berkembang pesat secara ekonomi dan budaya. Desain dan kreativitas juga berkembang. Pengiklan Jepang adalah pionir dalam cara mereka memasarkan produk dan layanan, membuat poster skala besar, grafis yang diresapi dengan tipografi, dan ilustrasi unik dari bintang-bintang saat itu pegulat sumo dan aktor teater kabuki populer. Mereka menggunakan pemasaran influencer ratusan tahun sebelum Instagram ada!

Ukiyo-e, genre penting seni cetakan dan lukisan balok kayu Jepang, juga berkembang selama periode ini. Ini menampilkan tema umum kecantikan wanita, kabuki, pegulat sumo, cerita rakyat, dan lanskap. Karena mudah dicetak, ukiyo-e menjadi tersebar luas dan dengan cepat mendapatkan popularitas.

Ukiyo-e kemudian berkembang menjadi ilustrasi modern, yang berkembang menjadi manga, anime, dan bahkan video game. Dengan estetika yang lebih pop dan palet warna yang lebih besar, gaya baru ini sangat memengaruhi barat melalui kartun, novel komik, dan mainan.

Akhir 1800an

Di Era Meiji (1868-1912), Jepang membuka perbatasannya ke seluruh dunia, menyambut perdagangan dan pertukaran budaya dan desain. Hal ini menyebabkan ledakan kreativitas dalam desain Jepang selama 50 tahun ke depan yang terinspirasi oleh seni dan desain Barat.

Tahun 1950an-1980an

Setelah Perang Dunia II, ekonomi Jepang tumbuh pesat, akhirnya menjadi ekonomi terbesar ketiga di dunia. Didorong oleh industrialisasi dan manufaktur tahun-tahun pascaperang, gaya Konstruktivisme dan Bauhaus mengilhami desain saat itu, menggunakan bentuk geometris yang kuat yang dicampur dengan simbolisme Jepang.

Tahun 1990an-2000an

Pada tahun 90-an, desain Jepang meledak tidak seperti sebelumnya. Dengan postmodernisme dan popularitas perangkat lunak komputer seperti Photoshop dan Illustrator, dunia baru dengan kemungkinan desain telah tersedia, dan orang Jepang sepenuhnya menerimanya.

Periode ini juga melihat desain Jepang menjadi lebih sadar tentang tanggung jawab sosial. Pada tahun 1991-1992, ekonomi Jepang runtuh, dan negara tersebut memasuki masa stagnasi ekonomi yang dikenal sebagai Dekade yang Hilang, yang berlangsung hingga 2010. Desainer mencoba untuk mempengaruhi orang secara positif selama pemulihan ekonomi dengan menyingkirkan ekses dan membawa keseimbangan mereka. kerja.

Saat ini, desain Jepang telah menjadi lebih sadar tentang masalah lingkungan seperti pemanasan global dan polusi. Dengan populasi yang besar dan ruang yang terbatas untuk hidup, desainer harus memikirkan bagaimana orang mengkonsumsi produk mereka. Hasilnya, desain Jepang memperoleh nada yang cukup alami.

Cara Untuk Membawa Desain Jepang Ke Dalam Karya Anda Sendiri

Wabi-Sabi dan Minimalis Jepang

Lakukan seperti Marie Kondo, dan singkirkan apa pun yang tidak perlu. Dalam estetika tradisional Jepang, Wabi-Sabi adalah pandangan dunia yang berpusat pada penerimaan ketidaksempurnaan yang berasal dari Buddhisme Zen dan Taoisme Cina.

Pada dasarnya, ia menemukan kegembiraan dalam ketidaksempurnaan dan menyingkirkan semua yang tidak memicu kegembiraan.

Wabi-Sabi memiliki banyak kesamaan dengan modernisme, tetapi lebih intuitif, asimetris, hangat, dan cair. Teknik ini mencoba untuk menjaga esensi dari sebuah desain tanpa kehilangan puisi. Bersih, tapi tidak steril. Sederhana, namun cerdas.

Coba bawa minimalis Jepang ke merek, logo, kemasan, situs web Anda, dan banyak lagi.

Gerakan Alami

Banyak balok cetak kayu Jepang paling awal menggambarkan alam dan bagaimana dunia terus berubah dan bergerak. Rasa kontinuitas ini berkembang menjadi manga modern dan kemasan yang cerah.

Alam

Dengan fitur alam yang mencolok (dan menakutkan) seperti gempa bumi, gunung berapi, dan angin topan, budaya Jepang sangat sadar akan lingkungan. Orang Jepang merayakan alam dan musim tidak seperti orang lain. Pengaruh ini juga menyebabkan solusi desain kreatif.

Desain arsitektur meminjam dari elemen seperti kayu dan batu. Dalam desain grafis, alam masuk ke dalam bahan kemasan, ilustrasi alami, dan palet warna nada bumi.

Geometri

Desain Jepang sangat geometris karena bentuk memiliki makna budaya yang jauh lebih dalam.

Kotak dan persegi panjang mewakili bentuk buatan yang tidak sering ditemukan di alam dan sering digunakan untuk membuat garis besar kimono, kotak pernis, peti, layar dan beberapa keramik. Kurva dan lingkaran busur mewakili intuisi dan inspirasi.

Bagaimana Membawa Desain Jepang Ke Dalam Karya Kreatif Anda

Tipografi

Tipografi Jepang jauh lebih kompleks daripada alfabet Barat dengan lebih dari 2.000 karakter untuk ditulis dan tiga skrip berbeda. Tidak heran kaligrafi memainkan peran besar dalam desain Jepang menggambar huruf adalah bentuk seni itu sendiri.

Bahasa Jepang modern ditulis dalam campuran tiga skrip dasar: Kanji (simbol ideografis Cina) dan Hiragana dan Katakana (simbol fonetik). Karena itu, bahasa Jepang memiliki jumlah font yang terbatas, dan sangat umum untuk menyesuaikan tipografi untuk proyek desain apa pun.…

Tradisi Jepang Dengan Karya Seni dan Desain Inspiratif Ini

Tradisi Jepang Dengan Karya Seni dan Desain Inspiratif Ini – Proyek CULTURE GATE to JAPAN telah mengubah tujuh bandara dan terminal kapal pesiar internasional menjadi area pameran, menampilkan karya seni yang terinspirasi oleh beragam budaya dan kerajinan daerah Jepang. Di bandara Narita dan Haneda, di Tokyo, instalasi Vision Gate memandu pengunjung dengan enam karya video, masing-masing mengeksplorasi aspek budaya Jepang yang berbeda.

Tradisi Jepang Dengan Karya Seni dan Desain Inspiratif Ini

Tema-tema yang kontras dari karya-karya tersebut, mengeksplorasi segala sesuatu mulai dari visi tradisional tentang feminitas hingga manga, membuat pengantar yang sempurna untuk negara eklektik ini.

Sebagian besar pengunjung internasional ke Jepang melewati salah satu pusat transportasi Tokyo, tetapi banyak dari Anda juga dapat melihat bandara regional saat Anda melewati ibu kota. Proyek CULTURE GATE to JAPAN memperkaya pengalaman itu, memperkenalkan Anda kepada seniman, kerajinan, dan sejarah lokal bahkan sebelum Anda meninggalkan bandara.

Bandara Naha

Di Bandara Naha, pintu gerbang ke pulau-pulau Okinawa yang bermandikan sinar matahari, seniman nuQ dan Satoru Higa telah membuat karya yang mengeksplorasi tema MEMORY.

Model 3D digital Satoru Higa dari Kastil Shurijō memberi pengunjung kesempatan untuk merasakan ikon Okinawa ini saat benda aslinya sedang dalam rekonstruksi setelah kebakaran pada tahun 2019. Anda akan melihat aspek desain kastil yang diulang di seluruh Jepang, seperti shisa , atau anjing singa, patung yang berjaga di depan banyak gedung.

Mural warna – warni artis nuQ menggabungkan aspek budaya tradisional Kepulauan Ryukyu, yang saat ini menjadi tujuan liburan pantai yang populer. Memang Okinawa, salah satu pulau di nusantara, ahli dalam percampuran budaya ini. Selama berabad-abad Kepulauan Ryukyu ada sebagai kerajaan independen, menggabungkan budaya asli dengan pengaruh dari Jepang, Cina, Korea dan Asia Tenggara. Fusi ini disebut chanpurū, yang juga merupakan nama tumis yang menggabungkan campuran bahan.

Kerajinan pulau juga menunjukkan pengaruh yang beragam. Tembikar Yachimun mengambil dari tradisi keramik negara-negara sekitarnya dan menempatkan sentuhan khas Okinawa di atasnya, menampilkan motif alami pada tembikar berlapis kaca. Bingata, kain bermotif cerah, menggabungkan citra Okinawa dengan teknik dari Cina, India, dan Asia Tenggara.

Okinawa juga memiliki rangkaian seni pertunjukan yang unik, termasuk eisa, atau tarian rakyat, musik sanshin (alat musik tiga senar), tarian Ryūkyūan klasik, dan teater kumiodori. Ini juga merupakan tempat kelahiran karate, yang sekarang dipraktekkan di seluruh dunia.

Bandara Fukuoka

Karya seni yang ditampilkan di Bandara Fukuoka memperkenalkan pengunjung ke Kyūsh melalui tema POLA. Yang pertama dari dua seniman yang ditampilkan, Macoto Murayama, membayangkan kembali ilustrasi digitalnya sebagai desain tembikar botani. Barang-barang Arita yang elegan, diproduksi di prefektur Saga Kyūsh barat, adalah salah satu gaya keramik paling terkenal di Jepang. Ini juga yang tertua, pertama kali dibuat pada abad ke-17, ketika tanah liat kaolin ditemukan di daerah tersebut.

Artis kedua, Mirai Mizue, melakukan tur ke empat wilayah di Kyūsh untuk belajar tentang keahlian khusus mereka, menggabungkan pola mereka menjadi animasi seperti mandala. Di Fukuoka, ia mempelajari tekstil Hakata-ori, kain yang ditenun dengan pola geometris yang menarik dan biasanya dikenakan sebagai obi, ikat pinggang yang dipadukan dengan kimono.

Di Kepulauan Gotō, dekat Nagasaki, Mizue terinspirasi oleh layang-layang Baramon, yang dibuat secara tradisional untuk merayakan kelahiran anak laki-laki. Layang-layang kertas datar yang dilukis dengan tangan dalam warna-warna cerah, biasanya dengan prajurit bergaya dan setan, dan sering diterbangkan pada Hari Anak di bulan Mei.

Kota Yamaga, di Prefektur Kumamoto, memproduksi lentera hiasan yang terbuat dari washi (kertas Jepang) dan lem. Kertas dipotong menjadi pola halus untuk memungkinkan cahaya hangat bersinar, yang merupakan referensi Mizue dalam karyanya.

Di Kagoshima, ia mendapat inspirasi dari Satsuma kiriko yang berwarna-warni, teknik memotong kaca yang dikembangkan pada abad ke-19 dengan menggabungkan tradisi Jepang dengan metode Cina, Inggris, dan Belanda. Kerajinan itu hilang selama beberapa dekade, sebelum dihidupkan kembali pada 1980-an, dan sekarang ada beberapa bengkel di wilayah tersebut.

Bandara Internasional Chūbu Centrair

Karya seni yang ditampilkan di Bandara Internasional Chūbu Centrair, di Jepang tengah, yang bekerja dengan tema MOTION, menjelajahi hubungan kawasan ini dengan prajurit tangguh dan mata-mata misterius Jepang: samurai dan ninja.

Yusuke Shigeta berfokus pada samurai, khususnya Pertempuran Sekigahara, di Chūbu pada tahun 1600. Ilustrasi digitalnya mengambil inspirasi dari layar lipat yang menggambarkan konflik berdarah dalam lukisan warna emas yang elegan.

Pengaruh lainnya adalah puisi oleh master haiku Bashō, yang ditulis hanya beberapa dekade setelah Sekigahara. Syairnya yang khas dan jarang menangkap pengertian Mono yang tidak sadar, atau “Pathos of things”:

rumput musim panas:

semua yang tersisa

mimpi para pejuang

Saat negara memasuki era yang lebih damai, samurai mengalihkan fokus mereka dari perang ke budaya dan mengembangkan beberapa seni paling terkenal di Jepang – upacara minum teh, puisi waka, dan teater Noh. Gerbang Budaya lainnya memamerkan sentuhan masa lalu masa damai para samurai; Karya Senzo Ueno di Terminal Kapal Pesiar Internasional Tokyo berfokus pada bonsai, sedangkan karya Jun Inoue menggabungkan shodō (kaligrafi Jepang) dengan grafiti.

Tidak seperti samurai, ninja memudar ke latar belakang di era Tokugawa yang relatif damai, menjadi tokoh mitos sebanyak orang-orang sejarah. Beberapa teknik mereka telah diturunkan, dan dengan dua sekolah ninja paling terkemuka yang berlokasi di sini, Chūbu adalah tempat yang ideal untuk belajar tentang mereka. Di Bandara Internasional Chūbu Centrair Anda akan menemukan A Box of Signs oleh grup kreatif Euphrates dipajang; potongan ini terinspirasi oleh tanda-tanda ninja dan titik-titik cahaya mengapung di dalam kotak hitam. Pergerakan cahaya memberi kesan bahwa sesuatu atau seseorang bisa muncul dari kegelapan yang luas, namun pergerakan cepat ini berhenti tiba-tiba dan semua tanda kehadiran dengan cepat menghilang.

Di kota Iga dan Kōka, Anda dapat melihat demonstrasi seni ninja dan bahkan mengunjungi rumah ninja bersejarah. Dipenuhi dengan jebakan yang cerdik, akar pelarian rahasia dan tempat persembunyian, mereka menawarkan pandangan menggoda ke dunia tentara bayaran misterius ini.

Bandara Chitose Baru

Instalasi multimedia oleh perusahaan kreatif Naked Inc, di Bandara New Chitose, mengeksplorasi budaya Ainu melalui tema INVISIBLE. Suku Ainu adalah penduduk asli dari Jepang utara dan Rusia timur. Banyak nama tempat di Hokkaido berasal dari bahasa Ainu, termasuk Sapporo – ibu kota prefektur, dekat bandara – yang berarti “sungai yang kering dan besar”.

Tradisi lisan budaya Ainu tercermin dalam karya seni yang menggunakan suara untuk menyampaikan kekayaan budaya, seperti halnya masyarakat Ainu yang mewariskan tradisi spiritual melalui lagu dan cerita. Di Bandara Internasional Tokyo (Haneda), sound artist Yuri Suzuki dan komposer Miyu Hosoi juga telah membuat instalasi audio untuk CULTURE GATE, berdasarkan suara dasar bahasa Jepang.

Upacara dan tarian tradisional juga mengambil inspirasi dari budaya dan spiritualitas Ainu; ada beberapa museum dan pusat budaya di Hokkaido di mana Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentangnya, dan banyak pertunjukan tuan rumah yang dapat Anda tonton.

Tradisi Jepang Dengan Karya Seni dan Desain Inspiratif Ini

Anda juga dapat melihat contoh kerajinan Ainu, dan mungkin mencobanya sendiri. Banyak pertunjukan tradisional Ainu disertai dengan musik yang dimainkan di mukkuri (kecapi mulut) atau tonkori (alat musik berdawai lima), dan penari mengenakan jubah yang terbuat dari attush (kain kulit kayu elm), sering disulam dengan pola simetris tebal yang memiliki spiritual tertentu. makna atau makna praktis.

Di Danau Akan Ainu Kotan, pemukiman Ainu terbesar di Hokkaido, Anda dapat melihat interpretasi multimedia lain dari cerita Ainu, Lost Kamuy, pertunjukan inovatif yang menggabungkan animasi, tarian kontemporer, dan penceritaan tradisional untuk mengeksplorasi pikiran dan keinginan para dewa Ainu.…

Top 4 Museum Seni Paling Populer di Roppongi Tokyo

Top 4 Museum Seni Paling Populer di Roppongi Tokyo – Berikut adalah Museum Seni terbaik di Roppongi sangat banyak dan merupakan salah satu museum terbesar di Tokyo. Peringkat ini didasarkan pada halaman paling populer yang dilihat oleh pengunjung asing dalam kategori tertentu. Misalnya, Pusat Seni Nasional, Tokyo, Museum Seni Mori, TOTO GALLERY・MA dan tempat-tempat terkait lainnya akan dicantumkan. Pastikan untuk memeriksanya selama kunjungan Anda ke Tokyo!

Top 4 Museum Seni Paling Populer di Roppongi Tokyo

No.1Pusat Seni Nasional, Tokyo

The Museum terhubung langsung ke Nogizaka Station di Tokyo Metro Chiyoda Jalur atau 5 – menit berjalan kaki dari Toei Bus berhenti, Aoyama Saijou. Bangunan ini dirancang oleh Kisho Kurokawa berdasarkan konsep “museum di dalam hutan”. Penampilannya yang mengesankan dan unik dapat dianggap sebagai sebuah karya seni.

Memanfaatkan ruang pamerannya yang merupakan salah satu yang terbesar di Jepang, museum ini berfokus sebagai tempat pameran khusus untuk memperkenalkan karya seni progresif baik di Jepang maupun di luar negeri dan pameran yang ditawarkan kepada publik untuk kelompok seniman besar domestik.

Anda dapat melihat buku, majalah, jurnal, katalog pameran dan materi lain yang berhubungan dengan seni dan menggunakan database untuk pencarian di perpustakaan seni. NS museum juga menawarkan penyewaan kursi dorong bayi dan ruang menyusui bagi mereka yang berkunjung dengan anak kecil dan ruang restoran dan kafe untuk istirahat. Sebelum Anda pergi, mampirlah ke toko museum untuk melihat barang-barang asli yang artistik. Anda mungkin menemukan sesuatu yang Anda sukai.

No.2Museum Seni Mori

The museum seni terletak di lantai ke-53 dari Roppongi Hills Mori Menara dengan lebih dari 200 toko-toko ritel, multipleks dan Hotel. The museum berfokus pada pameran seni modern, tetapi juga memegang peristiwa lain juga untuk memberikan orang kesempatan untuk menghargai dan belajar tentang seni, seperti program pendidikan dan ceramah dari seniman global terkenal.

Terdapat dek observasi serta museum cafe & restaurant di lantai 52, sehingga Anda juga dapat menikmati panorama Tokyo atau bersantai sambil menikmati kopi atau makanan setelah mengunjungi pameran. Poin bagus lainnya tentang museum?adalah buka sampai jam 10 malam (kecuali hari Selasa, tutup jam 5 sore). Terhubung langsung ke Stasiun Roppongi di Jalur Hibiya melalui concourse, sangat nyaman.

No.3GALERI TOTOMA

Sejak dibuka pada bulan Oktober 1985, TOTO GALLERY・MA telah melanjutkan pengabdiannya pada pameran tunggal oleh arsitek dan desainer Jepang dan asing. Galeri memberikan peserta pameran dengan kesempatan unik untuk sepenuhnya menunjukkan individualitas mereka dengan memberikan mereka kekuasaan bebas dari seluruh galeri, membuat bagian struktur dari “karya”.

Konfigurasi galeri itu sendiri menarik karena ruang pameran 1 di 3F dan ruang pameran 2 di 4F saling dapat diakses melalui halaman luar. Meskipun secara spasial galeri yang lebih kecil hanya seluas 240 meter persegi, peserta pameran dapat menyampaikan filosofi dan nilai mereka dengan cara yang kental dan sangat ekspresif. Selain itu, museum 2F toko “Toko Buku TOTO” menawarkan buku, majalah, dekorasi rumah dan barang-barang lainnya yang dipilih secara khusus dan pribadi oleh staf galeri.

Top 4 Museum Seni Paling Populer di Roppongi Tokyo

No.4 Museum Seni Suntory

Suntory Holdings Limited, pembuat minuman Jepang, membuka Suntory Museum of Art pada tahun 1961. Koleksinya mencakup sekitar 3.000 karya yang pada dasarnya berkaitan dengan keindahan dalam kehidupan kita sehari-hari. Ini menampung satu Harta Nasional, 13 Properti Budaya Penting, dan 21 Karya Seni Penting; pengunjung dapat menikmati berbagai karya dalam genre lukisan, pernis Jepang, keramik, kaca, dan pewarnaan dan tenun yang berasal dari antara periode Heian dan Edo.

Arsitek Jepang Kengo Kuma merancang bangunan museum, yang mencerminkan campuran tradisi dan modernitas Jepang, dengan kayu dan kertas Jepang yang digunakan di banyak bagian struktur. Museum Suntoryof Art terletak di dalam Tokyo Midtown, kompleks pusat perbelanjaan, perkantoran, dan hotel yang modern dan terintegrasi. Tokyo Midtown terhubung dengan nyaman dengan pintu keluar Stasiun Roppongi, yang dilayani oleh Jalur Subway Oedo dan Hibiya.…

Toko Buku Seni dan Desain Terbaik Yang Ada di Tokyo

Toko Buku Seni dan Desain Terbaik Yang Ada di Tokyo – Mulai dari Tsutaya yang megah menjual semua yang ditawarkan dunia buku seni dan desain, hingga spesialis buku fotografi NADiff dan toko buku antik di Jimbocho yang menawarkan buku perjalanan langka dari tahun 1800-an – Tokyo adalah surga bagi pecinta buku seni dan desain.

Meskipun daftar tempat yang harus dikunjungi panjang, mulailah dengan permata ini dan biarkan diri Anda terinspirasi untuk proyek seni atau desain Anda berikutnya.

Toko Buku Seni dan Desain Terbaik Yang Ada di Tokyo

Tsutaya | Daikanyama T-Site

Jika hanya ada satu toko buku yang harus Anda kunjungi dalam hidup Anda, jadikan itu sebagai cabang T-Site Daikanyama Tsutaya. Terletak di distrik Daikanyama yang trendi, hanya sepelemparan batu dari Shibuya, ketika Anda memasuki T-Site, Anda mungkin akan merasa kewalahan dengan banyaknya buku, majalah, musik, dan barang-barang stasioner yang ditawarkan.

Saat Anda mengunjungi T-Site (maksud kami bukan hanya Tsutaya tetapi juga toko dan restoran lain di sekitarnya), pastikan untuk merencanakan beberapa jam, jika bukan setengah hari dan bersiaplah untuk tersesat di surga pecinta buku ini. Terbagi menjadi tiga (!) bangunan, toko buku ini menawarkan berbagai bagian yang bervariasi mulai dari buku perjalanan, hingga buku seni dan desain, majalah internasional, dan bahkan judul vintage, yang mencakup genre apa pun yang mungkin Anda inginkan.

Tsutaya | Ginza Six

Memproklamirkan diri sebagai “toko buku seni terbaik di dunia,” cabang terbaru Tsutaya tentu saja telah menetapkan standar tinggi bagi semua orang di komunitas buku seni dan desain. Dibayangkan oleh penciptanya untuk tidak hanya menjadi toko buku tetapi lebih sebagai toko konsep, kunjungan ke hotspot Ginza baru ini mengungkapkan dunia yang melampaui apa yang dapat Anda bayangkan sebagai toko buku.

Ya, ada banyak pilihan buku dan majalah bertema seni, desain, mode dan perjalanan yang mungkin hanya bisa disaingi oleh cabang Daikanyama Tsutaya; tetapi masih banyak lagi yang bisa dilihat dan dialami: pameran yang selalu berubah, instalasi oleh seniman terkenal dunia, pembicaraan seni, kerajinan tradisional Jepang, dan area lounge yang dirancang dengan indah, serta kedai kopi yang dijalankan oleh Starbucks Reserve, usaha kelas atas yang elegan yang dibuat oleh rantai kopi terkenal di dunia.

SUPER LABO STORE | Jimbocho

Terletak hanya beberapa menit berjalan kaki dari pusat distrik buku antik Jimbocho, Anda akan menemukan toko dan galeri kecil yang ramping, yang menampung toko penerbit buku fotografi independen SUPER LABO di Tokyo.

Berbaris di ruang counter putihnya adalah pilihan proyek buku fotografi terbaru SUPER LABO, dengan karya-karya superstar fotografi internasional seperti Martin Parr, Joel Meyerowitz atau Bruce Gilden diwakili sama seperti rekan-rekan Jepang mereka.

Penikmat fotografi Jepang akan senang menemukan beberapa karya paling menarik dari fotografer Jepang, mulai dari Daido Moriyama dan Takashi Homma, hingga Koji Onaka, Naoki Ishikawa atau Rinko Kawauchi.

NADiff a/p/a/r/t | Ebisu

Bertempat di sisi jalan yang tenang, lima menit dari stasiun Ebisu terletak NADiff a/p/a/r/t, toko utama spesialis fotografi dan buku seni kontemporer NADiff yang juga memiliki lokasi di Museum Seni Fotografi Tokyo, Bunkamura, Tokyo Kota Opera dan Museum Seni Kontemporer.

Kecuali jika Anda berencana untuk mengunjungi salah satu museum yang disebutkan, kami merekomendasikan toko utama di Ebisu yang tidak hanya menawarkan pilihan terluas dari semua cabang tetapi juga galeri kecil yang mengadakan pameran reguler tentang beberapa yang terbaik yang dimiliki oleh fotografi dan seni kontemporer Jepang. menawarkan.

POST Ebisu | Dover Street Market Ginza Bookshelf

Terletak di sisi jalan Ebisu yang tenang, hanya beberapa menit berjalan kaki dari Museum Seni Fotografi Tokyo, POST telah memantapkan dirinya sebagai salah satu toko buku paling dihormati di Tokyo. Dibutuhkan pendekatan untuk menampilkan hanya satu buku penerbit pada satu waktu, yang memungkinkan pengunjung untuk melihat hampir seluruh spektrum karya penerbit yang dipilih, membuka perspektif baru tentang tren dan fitur unik dari penerbit tersebut.

POST juga memiliki rak buku satelit kecil di dalam Dover Street Market di Ginza yang menyediakan perhentian besar saat Anda keluar dan berbelanja di Ginza.

Morioka Shoten | Ginza

Morioka Shoten adalah toko buku kecil, terletak di daerah yang tenang jauh dari keramaian dan hiruk pikuk jalan utama Ginza. Dengan konsep “A Single Room with Single Book”, Morioka Shoten menantang kita untuk memikirkan kembali konsep “toko buku” dan ide bagaimana menelusuri dan menikmati buku secara bersamaan dengan hanya menjual satu buku yang dipilih dengan cermat oleh pendiri Yoshiyuki Morioka dan hanya ditampilkan selama satu minggu.

Toko ini juga menawarkan kesempatan untuk terlibat dengan desainer dan penulis setiap buku secara langsung di toko, yang memberikan cara yang lebih menarik bagi pembaca untuk berinteraksi dengan buku tersebut.

Toko Buku Seni dan Desain Terbaik Yang Ada di Tokyo

Komiyama Vintage Bookstore | Jimbocho

Didirikan pada tahun 1939, Komiyama bukan hanya salah satu toko buku antik terpanjang di Jimbocho, tetapi juga menawarkan 4 lantai buku fashion vintage, majalah, poster, cetakan, buku fotografi, dan seni erotis di toko Jimbocho yang legendaris.

Pecinta mode akan senang menemukan berbagai majalah mode vintage dari Jepang dan luar negeri, serta beberapa buku fotografi paling terkenal di dunia mode seperti Mario Testino, Peter Lindbergh, Helmut Newton, dan lainnya di lantai pertama.

Naiki tangga ke lantai dua, dan tersesat dalam berbagai macam buku fotografi dan cetakan foto, atau naik ke lantai atas di mana lebih banyak foto dan cetakan seni vintage oleh seniman seperti Tadanori Yokoo, Toshio Saeki, Ikko Tanaka dan lebih banyak menunggu untuk.…

Seni dan Desain Tradisional Kontemporer dari Jepang

Seni dan Desain Tradisional Kontemporer dari Jepang – Sama seperti seni tradisional, Jepang memiliki budaya seni kontemporer yang sangat kaya dan beragam. Dari pengaruh anime dan manga hingga gaya modern pada ukiyo-e, seniman pertunjukan yang rumit hingga patung yang berani, dunia seni kontemporer Jepang adalah lanskap yang terus berkembang yang menunggu untuk ditemukan.

Seni dan Desain Tradisional Kontemporer dari Jepang

Seni di Jepang Pasca-Perang

Fondasi seni kontemporer Jepang dapat ditemukan di Jepang Pasca-Perang, dalam masyarakat yang telah diguncang bukan hanya oleh satu tetapi banyak tonggak sejarah, dari Perang Dunia Kedua itu sendiri hingga pengeboman Hiroshima dan pendudukan oleh militer AS. Tema-tema para seniman generasi pasca-perang tidak hanya perang dan kehancuran, tetapi juga banyak bertema pemberontakan dan penentuan nasib sendiri.

Beberapa berpaling dari teknik dan estetika tradisional sepenuhnya, yang lain memasukkannya ke dalam seni mereka, Jepang memunculkan berbagai gerakan avant-garde yang tidak hanya mengeksplorasi topik yang tidak diketahui tetapi juga estetika yang sama sekali baru.

Salah satu seniman paling terkenal saat ini – yang ditemukan kembali di Barat baru-baru ini – adalah Kazuo Shiraga yang menciptakan lukisan ekspresionis yang kuat terutama dengan kakinya tetapi kadang-kadang bahkan dengan seluruh tubuhnya. Dia adalah bagian dari kelompok Gutai, sebuah gerakan seni radikal yang sepenuhnya membelakangi seni klasik dan reaksioner dan berusaha mengeksplorasi abstrak.

Gelombang Manga dan Anime

Sering diabaikan sebagai “kartun Jepang” di Barat, manga dan anime adalah bagian penting dari seni kontemporer Jepang dan, seperti gerakan avant-garde, manga modern mulai terbentuk pada dekade pasca-perang. Sementara para penulis dan seniman negara itu sangat disensor selama perang itu sendiri, Konstitusi Jepang yang baru tahun 1947 secara tegas melarang segala jenis penyensoran, yang mengarah pada ledakan figuratif kreativitas artistik dalam masyarakat Jepang pasca-perang.

Salah satu karya yang paling terkenal dan inovatif adalah Astro Boy karya Osamu Tezuka tahun 1951. Tokoh utama dari karya tersebut, Astro Boy, seperti antitesis terhadap masyarakat Jepang idealis yang sebelumnya disebarkan selama tahun-tahun imperialisme. Astro Boy dan kebaikannya menandai era baru pasifisme dan kebaikan dan dengan demikian sangat populer di kalangan masyarakat yang terluka baik oleh perang itu sendiri maupun propaganda imperialis yang menyertainya.

Jika Osamu Tezuka adalah bapak manga modern, Machiko Hasegawa pasti bisa disebut ibunya. Dia adalah pencipta Sazae-san, sebuah mangayang memulai debutnya pada awal tahun 1946 dan menampilkan seorang wanita Jepang bernama Sazae-san yang kehilangan tempat tinggal karena perang. Sazae-san menghadapi kesulitan dan masalah dengan ketangguhan ceria dan sepenuhnya meninggalkan cita-cita masa perang lama dari seorang wanita yang lembut dan patuh. Dia sekuat dia relatable, tidak hanya untuk wanita Jepang tetapi juga untuk pria.

Superflat: Seni Kontemporer Jepang Menaklukkan Dunia

Salah satu gerakan seni Jepang yang paling terkenal saat ini adalah Superflat, sebuah gerakan yang mengambil banyak inspirasi dari manga dan anime yang disebutkan di atas , serta bentuk-bentuk yang umumnya diratakan di seluruh media seni Jepang. Pendirinya adalah Takashi Murakami yang terkenal dan diakui secara internasional yang dikenal dengan seni pop mewahnya yang sangat mirip dengan anime Jepang dan budaya kawaii.

Artis lain yang menganggap diri mereka sebagai anggota gerakan Superflat ini yang telah mendapatkan banyak perhatian di berbagai galeri di seluruh dunia adalah Chiho Aoshima, Yoshimoto Nara, dan Aya Takano, antara lain. Lukisan, patung, ilustrasi, bahkan desain digital dibuat di bawah payung Superflat yang telah berkeliling dunia dalam berbagai pameran. Takashi Murakami juga mendirikan perusahaan bernama Kaikai Kiki yang tidak hanya memasarkan berbagai artis Superflat tetapi juga mencari bakat baru.

Seni dan Desain Tradisional Kontemporer dari Jepang

Menemukan Seni Kontemporer di Jepang

Di seluruh Jepang, terdapat banyak galeri seni dan museum yang berfokus pada seni kontemporer Jepang, seperti Museum Nasional Seni Modern di Tokyo, Museum Terbuka Hakone, dan seluruh pulau Naoshima di Laut Pedalaman Seto, yang menampilkan berbagai macam museum dan instalasi oleh seniman Jepang yang tersebar di seluruh pulau.

Selain museum dan galeri, Jepang juga memiliki beragam festival seni yang berbeda, seperti Triennale Seni Echigo Tsumari di Niigata, Setouchi Triennale tersebar di banyak pulau di seluruh Laut Pedalaman Seto, serta Nakanojo Biennale di Gunma. Tempat-tempat yang menonjolkan seni kontemporer Jepang penuh warna dan beragam seperti seni dan senimannya sendiri – masih banyak lagi yang bisa dijelajahi.…