Tradisi Jepang Dengan Karya Seni dan Desain Inspiratif Ini

Tradisi Jepang Dengan Karya Seni dan Desain Inspiratif Ini – Proyek CULTURE GATE to JAPAN telah mengubah tujuh bandara dan terminal kapal pesiar internasional menjadi area pameran, menampilkan karya seni yang terinspirasi oleh beragam budaya dan kerajinan daerah Jepang. Di bandara Narita dan Haneda, di Tokyo, instalasi Vision Gate memandu pengunjung dengan enam karya video, masing-masing mengeksplorasi aspek budaya Jepang yang berbeda.

Tradisi Jepang Dengan Karya Seni dan Desain Inspiratif Ini

Tema-tema yang kontras dari karya-karya tersebut, mengeksplorasi segala sesuatu mulai dari visi tradisional tentang feminitas hingga manga, membuat pengantar yang sempurna untuk negara eklektik ini.

Sebagian besar pengunjung internasional ke Jepang melewati salah satu pusat transportasi Tokyo, tetapi banyak dari Anda juga dapat melihat bandara regional saat Anda melewati ibu kota. Proyek CULTURE GATE to JAPAN memperkaya pengalaman itu, memperkenalkan Anda kepada seniman, kerajinan, dan sejarah lokal bahkan sebelum Anda meninggalkan bandara.

Bandara Naha

Di Bandara Naha, pintu gerbang ke pulau-pulau Okinawa yang bermandikan sinar matahari, seniman nuQ dan Satoru Higa telah membuat karya yang mengeksplorasi tema MEMORY.

Model 3D digital Satoru Higa dari Kastil Shurijō memberi pengunjung kesempatan untuk merasakan ikon Okinawa ini saat benda aslinya sedang dalam rekonstruksi setelah kebakaran pada tahun 2019. Anda akan melihat aspek desain kastil yang diulang di seluruh Jepang, seperti shisa , atau anjing singa, patung yang berjaga di depan banyak gedung.

Mural warna – warni artis nuQ menggabungkan aspek budaya tradisional Kepulauan Ryukyu, yang saat ini menjadi tujuan liburan pantai yang populer. Memang Okinawa, salah satu pulau di nusantara, ahli dalam percampuran budaya ini. Selama berabad-abad Kepulauan Ryukyu ada sebagai kerajaan independen, menggabungkan budaya asli dengan pengaruh dari Jepang, Cina, Korea dan Asia Tenggara. Fusi ini disebut chanpurū, yang juga merupakan nama tumis yang menggabungkan campuran bahan.

Kerajinan pulau juga menunjukkan pengaruh yang beragam. Tembikar Yachimun mengambil dari tradisi keramik negara-negara sekitarnya dan menempatkan sentuhan khas Okinawa di atasnya, menampilkan motif alami pada tembikar berlapis kaca. Bingata, kain bermotif cerah, menggabungkan citra Okinawa dengan teknik dari Cina, India, dan Asia Tenggara.

Okinawa juga memiliki rangkaian seni pertunjukan yang unik, termasuk eisa, atau tarian rakyat, musik sanshin (alat musik tiga senar), tarian Ryūkyūan klasik, dan teater kumiodori. Ini juga merupakan tempat kelahiran karate, yang sekarang dipraktekkan di seluruh dunia.

Bandara Fukuoka

Karya seni yang ditampilkan di Bandara Fukuoka memperkenalkan pengunjung ke Kyūsh melalui tema POLA. Yang pertama dari dua seniman yang ditampilkan, Macoto Murayama, membayangkan kembali ilustrasi digitalnya sebagai desain tembikar botani. Barang-barang Arita yang elegan, diproduksi di prefektur Saga Kyūsh barat, adalah salah satu gaya keramik paling terkenal di Jepang. Ini juga yang tertua, pertama kali dibuat pada abad ke-17, ketika tanah liat kaolin ditemukan di daerah tersebut.

Artis kedua, Mirai Mizue, melakukan tur ke empat wilayah di Kyūsh untuk belajar tentang keahlian khusus mereka, menggabungkan pola mereka menjadi animasi seperti mandala. Di Fukuoka, ia mempelajari tekstil Hakata-ori, kain yang ditenun dengan pola geometris yang menarik dan biasanya dikenakan sebagai obi, ikat pinggang yang dipadukan dengan kimono.

Di Kepulauan Gotō, dekat Nagasaki, Mizue terinspirasi oleh layang-layang Baramon, yang dibuat secara tradisional untuk merayakan kelahiran anak laki-laki. Layang-layang kertas datar yang dilukis dengan tangan dalam warna-warna cerah, biasanya dengan prajurit bergaya dan setan, dan sering diterbangkan pada Hari Anak di bulan Mei.

Kota Yamaga, di Prefektur Kumamoto, memproduksi lentera hiasan yang terbuat dari washi (kertas Jepang) dan lem. Kertas dipotong menjadi pola halus untuk memungkinkan cahaya hangat bersinar, yang merupakan referensi Mizue dalam karyanya.

Di Kagoshima, ia mendapat inspirasi dari Satsuma kiriko yang berwarna-warni, teknik memotong kaca yang dikembangkan pada abad ke-19 dengan menggabungkan tradisi Jepang dengan metode Cina, Inggris, dan Belanda. Kerajinan itu hilang selama beberapa dekade, sebelum dihidupkan kembali pada 1980-an, dan sekarang ada beberapa bengkel di wilayah tersebut.

Bandara Internasional Chūbu Centrair

Karya seni yang ditampilkan di Bandara Internasional Chūbu Centrair, di Jepang tengah, yang bekerja dengan tema MOTION, menjelajahi hubungan kawasan ini dengan prajurit tangguh dan mata-mata misterius Jepang: samurai dan ninja.

Yusuke Shigeta berfokus pada samurai, khususnya Pertempuran Sekigahara, di Chūbu pada tahun 1600. Ilustrasi digitalnya mengambil inspirasi dari layar lipat yang menggambarkan konflik berdarah dalam lukisan warna emas yang elegan.

Pengaruh lainnya adalah puisi oleh master haiku Bashō, yang ditulis hanya beberapa dekade setelah Sekigahara. Syairnya yang khas dan jarang menangkap pengertian Mono yang tidak sadar, atau “Pathos of things”:

rumput musim panas:

semua yang tersisa

mimpi para pejuang

Saat negara memasuki era yang lebih damai, samurai mengalihkan fokus mereka dari perang ke budaya dan mengembangkan beberapa seni paling terkenal di Jepang – upacara minum teh, puisi waka, dan teater Noh. Gerbang Budaya lainnya memamerkan sentuhan masa lalu masa damai para samurai; Karya Senzo Ueno di Terminal Kapal Pesiar Internasional Tokyo berfokus pada bonsai, sedangkan karya Jun Inoue menggabungkan shodō (kaligrafi Jepang) dengan grafiti.

Tidak seperti samurai, ninja memudar ke latar belakang di era Tokugawa yang relatif damai, menjadi tokoh mitos sebanyak orang-orang sejarah. Beberapa teknik mereka telah diturunkan, dan dengan dua sekolah ninja paling terkemuka yang berlokasi di sini, Chūbu adalah tempat yang ideal untuk belajar tentang mereka. Di Bandara Internasional Chūbu Centrair Anda akan menemukan A Box of Signs oleh grup kreatif Euphrates dipajang; potongan ini terinspirasi oleh tanda-tanda ninja dan titik-titik cahaya mengapung di dalam kotak hitam. Pergerakan cahaya memberi kesan bahwa sesuatu atau seseorang bisa muncul dari kegelapan yang luas, namun pergerakan cepat ini berhenti tiba-tiba dan semua tanda kehadiran dengan cepat menghilang.

Di kota Iga dan Kōka, Anda dapat melihat demonstrasi seni ninja dan bahkan mengunjungi rumah ninja bersejarah. Dipenuhi dengan jebakan yang cerdik, akar pelarian rahasia dan tempat persembunyian, mereka menawarkan pandangan menggoda ke dunia tentara bayaran misterius ini.

Bandara Chitose Baru

Instalasi multimedia oleh perusahaan kreatif Naked Inc, di Bandara New Chitose, mengeksplorasi budaya Ainu melalui tema INVISIBLE. Suku Ainu adalah penduduk asli dari Jepang utara dan Rusia timur. Banyak nama tempat di Hokkaido berasal dari bahasa Ainu, termasuk Sapporo – ibu kota prefektur, dekat bandara – yang berarti “sungai yang kering dan besar”.

Tradisi lisan budaya Ainu tercermin dalam karya seni yang menggunakan suara untuk menyampaikan kekayaan budaya, seperti halnya masyarakat Ainu yang mewariskan tradisi spiritual melalui lagu dan cerita. Di Bandara Internasional Tokyo (Haneda), sound artist Yuri Suzuki dan komposer Miyu Hosoi juga telah membuat instalasi audio untuk CULTURE GATE, berdasarkan suara dasar bahasa Jepang.

Upacara dan tarian tradisional juga mengambil inspirasi dari budaya dan spiritualitas Ainu; ada beberapa museum dan pusat budaya di Hokkaido di mana Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentangnya, dan banyak pertunjukan tuan rumah yang dapat Anda tonton.

Tradisi Jepang Dengan Karya Seni dan Desain Inspiratif Ini

Anda juga dapat melihat contoh kerajinan Ainu, dan mungkin mencobanya sendiri. Banyak pertunjukan tradisional Ainu disertai dengan musik yang dimainkan di mukkuri (kecapi mulut) atau tonkori (alat musik berdawai lima), dan penari mengenakan jubah yang terbuat dari attush (kain kulit kayu elm), sering disulam dengan pola simetris tebal yang memiliki spiritual tertentu. makna atau makna praktis.

Di Danau Akan Ainu Kotan, pemukiman Ainu terbesar di Hokkaido, Anda dapat melihat interpretasi multimedia lain dari cerita Ainu, Lost Kamuy, pertunjukan inovatif yang menggabungkan animasi, tarian kontemporer, dan penceritaan tradisional untuk mengeksplorasi pikiran dan keinginan para dewa Ainu.…

Top 4 Museum Seni Paling Populer di Roppongi Tokyo

Top 4 Museum Seni Paling Populer di Roppongi Tokyo – Berikut adalah Museum Seni terbaik di Roppongi sangat banyak dan merupakan salah satu museum terbesar di Tokyo. Peringkat ini didasarkan pada halaman paling populer yang dilihat oleh pengunjung asing dalam kategori tertentu. Misalnya, Pusat Seni Nasional, Tokyo, Museum Seni Mori, TOTO GALLERY・MA dan tempat-tempat terkait lainnya akan dicantumkan. Pastikan untuk memeriksanya selama kunjungan Anda ke Tokyo!

Top 4 Museum Seni Paling Populer di Roppongi Tokyo

No.1Pusat Seni Nasional, Tokyo

The Museum terhubung langsung ke Nogizaka Station di Tokyo Metro Chiyoda Jalur atau 5 – menit berjalan kaki dari Toei Bus berhenti, Aoyama Saijou. Bangunan ini dirancang oleh Kisho Kurokawa berdasarkan konsep “museum di dalam hutan”. Penampilannya yang mengesankan dan unik dapat dianggap sebagai sebuah karya seni.

Memanfaatkan ruang pamerannya yang merupakan salah satu yang terbesar di Jepang, museum ini berfokus sebagai tempat pameran khusus untuk memperkenalkan karya seni progresif baik di Jepang maupun di luar negeri dan pameran yang ditawarkan kepada publik untuk kelompok seniman besar domestik.

Anda dapat melihat buku, majalah, jurnal, katalog pameran dan materi lain yang berhubungan dengan seni dan menggunakan database untuk pencarian di perpustakaan seni. NS museum juga menawarkan penyewaan kursi dorong bayi dan ruang menyusui bagi mereka yang berkunjung dengan anak kecil dan ruang restoran dan kafe untuk istirahat. Sebelum Anda pergi, mampirlah ke toko museum untuk melihat barang-barang asli yang artistik. Anda mungkin menemukan sesuatu yang Anda sukai.

No.2Museum Seni Mori

The museum seni terletak di lantai ke-53 dari Roppongi Hills Mori Menara dengan lebih dari 200 toko-toko ritel, multipleks dan Hotel. The museum berfokus pada pameran seni modern, tetapi juga memegang peristiwa lain juga untuk memberikan orang kesempatan untuk menghargai dan belajar tentang seni, seperti program pendidikan dan ceramah dari seniman global terkenal.

Terdapat dek observasi serta museum cafe & restaurant di lantai 52, sehingga Anda juga dapat menikmati panorama Tokyo atau bersantai sambil menikmati kopi atau makanan setelah mengunjungi pameran. Poin bagus lainnya tentang museum?adalah buka sampai jam 10 malam (kecuali hari Selasa, tutup jam 5 sore). Terhubung langsung ke Stasiun Roppongi di Jalur Hibiya melalui concourse, sangat nyaman.

No.3GALERI TOTOMA

Sejak dibuka pada bulan Oktober 1985, TOTO GALLERY・MA telah melanjutkan pengabdiannya pada pameran tunggal oleh arsitek dan desainer Jepang dan asing. Galeri memberikan peserta pameran dengan kesempatan unik untuk sepenuhnya menunjukkan individualitas mereka dengan memberikan mereka kekuasaan bebas dari seluruh galeri, membuat bagian struktur dari “karya”.

Konfigurasi galeri itu sendiri menarik karena ruang pameran 1 di 3F dan ruang pameran 2 di 4F saling dapat diakses melalui halaman luar. Meskipun secara spasial galeri yang lebih kecil hanya seluas 240 meter persegi, peserta pameran dapat menyampaikan filosofi dan nilai mereka dengan cara yang kental dan sangat ekspresif. Selain itu, museum 2F toko “Toko Buku TOTO” menawarkan buku, majalah, dekorasi rumah dan barang-barang lainnya yang dipilih secara khusus dan pribadi oleh staf galeri.

Top 4 Museum Seni Paling Populer di Roppongi Tokyo

No.4 Museum Seni Suntory

Suntory Holdings Limited, pembuat minuman Jepang, membuka Suntory Museum of Art pada tahun 1961. Koleksinya mencakup sekitar 3.000 karya yang pada dasarnya berkaitan dengan keindahan dalam kehidupan kita sehari-hari. Ini menampung satu Harta Nasional, 13 Properti Budaya Penting, dan 21 Karya Seni Penting; pengunjung dapat menikmati berbagai karya dalam genre lukisan, pernis Jepang, keramik, kaca, dan pewarnaan dan tenun yang berasal dari antara periode Heian dan Edo.

Arsitek Jepang Kengo Kuma merancang bangunan museum, yang mencerminkan campuran tradisi dan modernitas Jepang, dengan kayu dan kertas Jepang yang digunakan di banyak bagian struktur. Museum Suntoryof Art terletak di dalam Tokyo Midtown, kompleks pusat perbelanjaan, perkantoran, dan hotel yang modern dan terintegrasi. Tokyo Midtown terhubung dengan nyaman dengan pintu keluar Stasiun Roppongi, yang dilayani oleh Jalur Subway Oedo dan Hibiya.…

Toko Buku Seni dan Desain Terbaik Yang Ada di Tokyo

Toko Buku Seni dan Desain Terbaik Yang Ada di Tokyo – Mulai dari Tsutaya yang megah menjual semua yang ditawarkan dunia buku seni dan desain, hingga spesialis buku fotografi NADiff dan toko buku antik di Jimbocho yang menawarkan buku perjalanan langka dari tahun 1800-an – Tokyo adalah surga bagi pecinta buku seni dan desain.

Meskipun daftar tempat yang harus dikunjungi panjang, mulailah dengan permata ini dan biarkan diri Anda terinspirasi untuk proyek seni atau desain Anda berikutnya.

Toko Buku Seni dan Desain Terbaik Yang Ada di Tokyo

Tsutaya | Daikanyama T-Site

Jika hanya ada satu toko buku yang harus Anda kunjungi dalam hidup Anda, jadikan itu sebagai cabang T-Site Daikanyama Tsutaya. Terletak di distrik Daikanyama yang trendi, hanya sepelemparan batu dari Shibuya, ketika Anda memasuki T-Site, Anda mungkin akan merasa kewalahan dengan banyaknya buku, majalah, musik, dan barang-barang stasioner yang ditawarkan.

Saat Anda mengunjungi T-Site (maksud kami bukan hanya Tsutaya tetapi juga toko dan restoran lain di sekitarnya), pastikan untuk merencanakan beberapa jam, jika bukan setengah hari dan bersiaplah untuk tersesat di surga pecinta buku ini. Terbagi menjadi tiga (!) bangunan, toko buku ini menawarkan berbagai bagian yang bervariasi mulai dari buku perjalanan, hingga buku seni dan desain, majalah internasional, dan bahkan judul vintage, yang mencakup genre apa pun yang mungkin Anda inginkan.

Tsutaya | Ginza Six

Memproklamirkan diri sebagai “toko buku seni terbaik di dunia,” cabang terbaru Tsutaya tentu saja telah menetapkan standar tinggi bagi semua orang di komunitas buku seni dan desain. Dibayangkan oleh penciptanya untuk tidak hanya menjadi toko buku tetapi lebih sebagai toko konsep, kunjungan ke hotspot Ginza baru ini mengungkapkan dunia yang melampaui apa yang dapat Anda bayangkan sebagai toko buku.

Ya, ada banyak pilihan buku dan majalah bertema seni, desain, mode dan perjalanan yang mungkin hanya bisa disaingi oleh cabang Daikanyama Tsutaya; tetapi masih banyak lagi yang bisa dilihat dan dialami: pameran yang selalu berubah, instalasi oleh seniman terkenal dunia, pembicaraan seni, kerajinan tradisional Jepang, dan area lounge yang dirancang dengan indah, serta kedai kopi yang dijalankan oleh Starbucks Reserve, usaha kelas atas yang elegan yang dibuat oleh rantai kopi terkenal di dunia.

SUPER LABO STORE | Jimbocho

Terletak hanya beberapa menit berjalan kaki dari pusat distrik buku antik Jimbocho, Anda akan menemukan toko dan galeri kecil yang ramping, yang menampung toko penerbit buku fotografi independen SUPER LABO di Tokyo.

Berbaris di ruang counter putihnya adalah pilihan proyek buku fotografi terbaru SUPER LABO, dengan karya-karya superstar fotografi internasional seperti Martin Parr, Joel Meyerowitz atau Bruce Gilden diwakili sama seperti rekan-rekan Jepang mereka.

Penikmat fotografi Jepang akan senang menemukan beberapa karya paling menarik dari fotografer Jepang, mulai dari Daido Moriyama dan Takashi Homma, hingga Koji Onaka, Naoki Ishikawa atau Rinko Kawauchi.

NADiff a/p/a/r/t | Ebisu

Bertempat di sisi jalan yang tenang, lima menit dari stasiun Ebisu terletak NADiff a/p/a/r/t, toko utama spesialis fotografi dan buku seni kontemporer NADiff yang juga memiliki lokasi di Museum Seni Fotografi Tokyo, Bunkamura, Tokyo Kota Opera dan Museum Seni Kontemporer.

Kecuali jika Anda berencana untuk mengunjungi salah satu museum yang disebutkan, kami merekomendasikan toko utama di Ebisu yang tidak hanya menawarkan pilihan terluas dari semua cabang tetapi juga galeri kecil yang mengadakan pameran reguler tentang beberapa yang terbaik yang dimiliki oleh fotografi dan seni kontemporer Jepang. menawarkan.

POST Ebisu | Dover Street Market Ginza Bookshelf

Terletak di sisi jalan Ebisu yang tenang, hanya beberapa menit berjalan kaki dari Museum Seni Fotografi Tokyo, POST telah memantapkan dirinya sebagai salah satu toko buku paling dihormati di Tokyo. Dibutuhkan pendekatan untuk menampilkan hanya satu buku penerbit pada satu waktu, yang memungkinkan pengunjung untuk melihat hampir seluruh spektrum karya penerbit yang dipilih, membuka perspektif baru tentang tren dan fitur unik dari penerbit tersebut.

POST juga memiliki rak buku satelit kecil di dalam Dover Street Market di Ginza yang menyediakan perhentian besar saat Anda keluar dan berbelanja di Ginza.

Morioka Shoten | Ginza

Morioka Shoten adalah toko buku kecil, terletak di daerah yang tenang jauh dari keramaian dan hiruk pikuk jalan utama Ginza. Dengan konsep “A Single Room with Single Book”, Morioka Shoten menantang kita untuk memikirkan kembali konsep “toko buku” dan ide bagaimana menelusuri dan menikmati buku secara bersamaan dengan hanya menjual satu buku yang dipilih dengan cermat oleh pendiri Yoshiyuki Morioka dan hanya ditampilkan selama satu minggu.

Toko ini juga menawarkan kesempatan untuk terlibat dengan desainer dan penulis setiap buku secara langsung di toko, yang memberikan cara yang lebih menarik bagi pembaca untuk berinteraksi dengan buku tersebut.

Toko Buku Seni dan Desain Terbaik Yang Ada di Tokyo

Komiyama Vintage Bookstore | Jimbocho

Didirikan pada tahun 1939, Komiyama bukan hanya salah satu toko buku antik terpanjang di Jimbocho, tetapi juga menawarkan 4 lantai buku fashion vintage, majalah, poster, cetakan, buku fotografi, dan seni erotis di toko Jimbocho yang legendaris.

Pecinta mode akan senang menemukan berbagai majalah mode vintage dari Jepang dan luar negeri, serta beberapa buku fotografi paling terkenal di dunia mode seperti Mario Testino, Peter Lindbergh, Helmut Newton, dan lainnya di lantai pertama.

Naiki tangga ke lantai dua, dan tersesat dalam berbagai macam buku fotografi dan cetakan foto, atau naik ke lantai atas di mana lebih banyak foto dan cetakan seni vintage oleh seniman seperti Tadanori Yokoo, Toshio Saeki, Ikko Tanaka dan lebih banyak menunggu untuk.…

Seni dan Desain Tradisional Kontemporer dari Jepang

Seni dan Desain Tradisional Kontemporer dari Jepang – Sama seperti seni tradisional, Jepang memiliki budaya seni kontemporer yang sangat kaya dan beragam. Dari pengaruh anime dan manga hingga gaya modern pada ukiyo-e, seniman pertunjukan yang rumit hingga patung yang berani, dunia seni kontemporer Jepang adalah lanskap yang terus berkembang yang menunggu untuk ditemukan.

Seni dan Desain Tradisional Kontemporer dari Jepang

Seni di Jepang Pasca-Perang

Fondasi seni kontemporer Jepang dapat ditemukan di Jepang Pasca-Perang, dalam masyarakat yang telah diguncang bukan hanya oleh satu tetapi banyak tonggak sejarah, dari Perang Dunia Kedua itu sendiri hingga pengeboman Hiroshima dan pendudukan oleh militer AS. Tema-tema para seniman generasi pasca-perang tidak hanya perang dan kehancuran, tetapi juga banyak bertema pemberontakan dan penentuan nasib sendiri.

Beberapa berpaling dari teknik dan estetika tradisional sepenuhnya, yang lain memasukkannya ke dalam seni mereka, Jepang memunculkan berbagai gerakan avant-garde yang tidak hanya mengeksplorasi topik yang tidak diketahui tetapi juga estetika yang sama sekali baru.

Salah satu seniman paling terkenal saat ini – yang ditemukan kembali di Barat baru-baru ini – adalah Kazuo Shiraga yang menciptakan lukisan ekspresionis yang kuat terutama dengan kakinya tetapi kadang-kadang bahkan dengan seluruh tubuhnya. Dia adalah bagian dari kelompok Gutai, sebuah gerakan seni radikal yang sepenuhnya membelakangi seni klasik dan reaksioner dan berusaha mengeksplorasi abstrak.

Gelombang Manga dan Anime

Sering diabaikan sebagai “kartun Jepang” di Barat, manga dan anime adalah bagian penting dari seni kontemporer Jepang dan, seperti gerakan avant-garde, manga modern mulai terbentuk pada dekade pasca-perang. Sementara para penulis dan seniman negara itu sangat disensor selama perang itu sendiri, Konstitusi Jepang yang baru tahun 1947 secara tegas melarang segala jenis penyensoran, yang mengarah pada ledakan figuratif kreativitas artistik dalam masyarakat Jepang pasca-perang.

Salah satu karya yang paling terkenal dan inovatif adalah Astro Boy karya Osamu Tezuka tahun 1951. Tokoh utama dari karya tersebut, Astro Boy, seperti antitesis terhadap masyarakat Jepang idealis yang sebelumnya disebarkan selama tahun-tahun imperialisme. Astro Boy dan kebaikannya menandai era baru pasifisme dan kebaikan dan dengan demikian sangat populer di kalangan masyarakat yang terluka baik oleh perang itu sendiri maupun propaganda imperialis yang menyertainya.

Jika Osamu Tezuka adalah bapak manga modern, Machiko Hasegawa pasti bisa disebut ibunya. Dia adalah pencipta Sazae-san, sebuah mangayang memulai debutnya pada awal tahun 1946 dan menampilkan seorang wanita Jepang bernama Sazae-san yang kehilangan tempat tinggal karena perang. Sazae-san menghadapi kesulitan dan masalah dengan ketangguhan ceria dan sepenuhnya meninggalkan cita-cita masa perang lama dari seorang wanita yang lembut dan patuh. Dia sekuat dia relatable, tidak hanya untuk wanita Jepang tetapi juga untuk pria.

Superflat: Seni Kontemporer Jepang Menaklukkan Dunia

Salah satu gerakan seni Jepang yang paling terkenal saat ini adalah Superflat, sebuah gerakan yang mengambil banyak inspirasi dari manga dan anime yang disebutkan di atas , serta bentuk-bentuk yang umumnya diratakan di seluruh media seni Jepang. Pendirinya adalah Takashi Murakami yang terkenal dan diakui secara internasional yang dikenal dengan seni pop mewahnya yang sangat mirip dengan anime Jepang dan budaya kawaii.

Artis lain yang menganggap diri mereka sebagai anggota gerakan Superflat ini yang telah mendapatkan banyak perhatian di berbagai galeri di seluruh dunia adalah Chiho Aoshima, Yoshimoto Nara, dan Aya Takano, antara lain. Lukisan, patung, ilustrasi, bahkan desain digital dibuat di bawah payung Superflat yang telah berkeliling dunia dalam berbagai pameran. Takashi Murakami juga mendirikan perusahaan bernama Kaikai Kiki yang tidak hanya memasarkan berbagai artis Superflat tetapi juga mencari bakat baru.

Seni dan Desain Tradisional Kontemporer dari Jepang

Menemukan Seni Kontemporer di Jepang

Di seluruh Jepang, terdapat banyak galeri seni dan museum yang berfokus pada seni kontemporer Jepang, seperti Museum Nasional Seni Modern di Tokyo, Museum Terbuka Hakone, dan seluruh pulau Naoshima di Laut Pedalaman Seto, yang menampilkan berbagai macam museum dan instalasi oleh seniman Jepang yang tersebar di seluruh pulau.

Selain museum dan galeri, Jepang juga memiliki beragam festival seni yang berbeda, seperti Triennale Seni Echigo Tsumari di Niigata, Setouchi Triennale tersebar di banyak pulau di seluruh Laut Pedalaman Seto, serta Nakanojo Biennale di Gunma. Tempat-tempat yang menonjolkan seni kontemporer Jepang penuh warna dan beragam seperti seni dan senimannya sendiri – masih banyak lagi yang bisa dijelajahi.…

Galeri Seni dan Museum Desain Terbaik Yang Ada di Tokyo

Galeri Seni dan Museum Desain Terbaik Yang Ada di Tokyo – Dengan kelimpahan seni dan desain yang tampak di setiap sudut, Tokyo selalu baik untuk kejutan dengan hal-hal baru yang tidak biasa dan tradisi yang menakjubkan. Mulailah di Suntory Museum of Art dan Nezu Museum untuk seni rupa tradisional, dan ikuti pameran seni digital imersif teamLab, 21_21 DESIGN SIGHT atau Museum Yayoi Kusama, dan dapatkan inspirasi dari beberapa seni dan desain terbaik yang dimiliki Jepang menawarkan.

Galeri Seni dan Museum Desain Terbaik Yang Ada di Tokyo

Museum Seni Suntory | Roppongi

Bertempat di lantai 3 Tokyo Midtown yang megah di Roppongi dan dirancang oleh arsitek terkenal Kengo Kuma, Suntory Museum of Art secara konsisten memukau dengan pameran tematik yang luar biasa. Memiliki pameran seni dari Okinawa, penggemar Jepang, atau pilihan cetakan balok kayu Hiroshige yang terkenal; Museum Seni Suntory mungkin adalah salah satu museum yang dirancang paling indah di Jepang yang berfokus pada seni rupa tradisional.

Museum Nezu | Aoyama

Terletak di lingkungan avant-garde Aoyama, Museum Nezu (juga dirancang oleh Kengo Kuma) tidak hanya menampung beberapa koleksi seni rupa tradisional paling indah di Tokyo, tetapi juga salah satu taman Jepang paling menakjubkan di kota ini, yang wajib dikunjungi. saat mengunjungi museum.

Museum Yayoi Kusama | Waseda

Mengikuti kesuksesan internasionalnya yang meledak dalam beberapa tahun terakhir, seniman avant-garde wanita paling terkenal di Jepang akhirnya menerima museumnya sendiri, terletak di lingkungan yang tenang antara Waseda dan Kagurazaka. Pastikan untuk membeli tiket Anda jauh-jauh hari secara online (tidak ada tiket yang tersedia pada hari itu) dan nikmati pameran tematik kecil namun mengesankan dari karya hidup Kusama.

Espace Louis Vuitton Tokyo | Omotesando

Ruang pameran gratis milik raksasa mode Louis Vuitton, Espace terletak di lantai 7 toko Louis Vuitton dan menawarkan salah satu lokasi paling agung di Tokyo dan pemandangan lingkungan Omotesando yang apik. Galeri, yang dirancang oleh arsitek terkenal Jepang Jun Aoki, memamerkan seni kontemporer dari koleksi Fondation Louis Vuitton termasuk patung, instalasi video, fotografi, potongan suara dan banyak lagi, menampilkan seniman yang sedang naik daun dan juga lebih mapan.

21_21 DESAIN SIGHT | Roppongi

Dibangun oleh arsitek legendaris Tadao Ando, 21_21 DESIGN SIGHT harus menjadi daftar yang wajib dikunjungi oleh pecinta desain, arsitektur, dan fotografi. Setelah baru-baru ini menyelenggarakan pameran yang dirancang luar biasa tentang fotografer abad ke-20 William Klein, ruang tersebut juga memamerkan karya Frank Gehry, arsitektur audio, dan karya desainer Issey Miyake. Selain pamerannya, 21_21 DESIGN SIGHT juga menyelenggarakan pembicaraan, lokakarya, dan lainnya, dengan tujuan memberikan pengalaman desain yang lebih beragam kepada penonton.

Museum Seni Fotografi Tokyo | Ebisu

Nama besar di dunia fotografi Tokyo, Museum Seni Fotografi Tokyo menyelenggarakan pameran fotografi Jepang kontemporer, serta pameran kompetisi World Press Photo atau New Cosmos of Photography, di samping berbagai festival film independen dan film pendek. Pertunjukan solo dan grup dari nama-nama mapan seperti Araki, Hiroshi Sugimoto atau Rinko Kawauchi menjadi perpaduan yang menarik dari karya fotografi Jepang dan internasional.

Toko buku indah yang dikelola oleh NADiff menawarkan akhir yang bagus untuk kunjungan museum bagi mereka yang tertarik dengan fotografi dan buku seni.

Pusat Seni Nasional, Tokyo | Roppongi

Pusat Seni Nasional, Tokyo di Roppongi adalah salah satu petinggi seni modern dan kontemporer Tokyo, yang telah menyelenggarakan pertunjukan besar dari seniman terkenal dunia seperti Yayoi Kusama, Picasso, Cezanne, Monet dan Dal – hanya untuk beberapa nama. Meskipun pertunjukan besar biasanya memerlukan tiket, terkadang ada pameran yang dapat dilihat secara gratis, atau Anda dapat memilih untuk menikmati kopi dan hidangan penutup di kafe di lantai 2 dan menikmati suasana kosmopolitan gedung berkat bakat arsitek terkenal.

Museum Seni Mori | Roppongi

Contoh lain dari pemain besar dalam kancah seni kontemporer Tokyo, Museum Seni Mori secara konsisten menyelenggarakan beberapa pertunjukan seni terbesar di kota itu, menampilkan pameran yang menggugah pemikiran tentang seni Asia Tenggara, Seni dari Dunia Arab dan Bencana dan Kekuatan Seni, sebagai serta pertunjukan solo oleh nama-nama besar seperti Takashi Murakami, Andy Warhol dan Ai Wei Wei.

Sebelum Anda pergi, jangan lupa untuk mengagumi pemandangan menakjubkan dari lantai 52 dan 53 Menara Mori (diperlukan tiket terpisah).

Museum Ghibli | Mitaka

Jepang mungkin tidak akan mendapat tempat terhormat dalam budaya pop masa kini jika bukan karena kesuksesan internasional dari industri anime-nya. Studio Ghibli, pembangkit tenaga animasi yang bertanggung jawab atas sensasi di seluruh dunia seperti Spirited Away, Princess Mononoke atau My Neighbor Totoro, mungkin adalah studio animasi film panjang paling terkenal di Jepang, dan tidak mengherankan jika studio ini juga memiliki museumnya sendiri, terletak di lingkungan Mitaka di barat Tokyo.

Pelajari lebih lanjut tentang bagaimana karakter paling terkenal dari Studio Ghibli menjadi hidup, menaiki bus kucing berbulu halus, melihat film pendek animasi khusus, dan menyelami dunia mistis Studio Ghibli, yang telah menginspirasi jutaan orang, tua dan muda.  

Catatan: Tiket hanya dapat dibeli di muka dan untuk tanggal/waktu tertentu melalui toko serba ada Lawson di Jepang, Tiket Lawson online atau lokasi Grup JTB di luar negeri. Disarankan untuk membeli tiket jauh-jauh hari.

Galeri Grafis Ginza | Ginza

Sejak dibuka 30 tahun lalu, Ginza Graphic Gallery (ggg) telah memamerkan lebih dari 300 pertunjukan bulanan yang menampilkan beberapa seniman grafis terbaik Jepang dan talenta internasional. Ini juga menjadi tuan rumah pameran kompetisi tahunan Tokyo Art Directors Club dan Tokyo Type Directors Club, termasuk pemenang kategori tipe, poster, dan desain buku.

Galeri Seni dan Museum Desain Terbaik Yang Ada di Tokyo

teamLab Tanpa Batas, Planet teamLab | Odaiba dan Toyosu

Dengan kehadiran mereka yang tak dapat dilewatkan di seluruh media sosial yang disebabkan oleh instalasi über-instagram, pameran seni digital teamLab Borderless (Odaiba) dan Planet (Toyosu) adalah pesaing panas untuk pengalaman seni paling membangkitkan FOMO di kota ini. Biaya tiket yang mahal akan memberi Anda tidak hanya tiket masuk ke surga selfie, tetapi juga dapat memberi kita gambaran sekilas tentang seperti apa seni masa depan suatu hari nanti.

Waspadalah terhadap keramaian insta-lapar yang membanjiri tempat ini bahkan pada hari kerja, bahwa Anda mungkin harus mengantri untuk beberapa area utama di dalam, dan kedangkalan umum dari keseluruhan pengalaman, jadi jika Anda mencari pameran seni yang dikuratori dengan konsep yang lebih dalam maka mungkin ini bukan tempat yang tepat untuk Anda.…