Di Balik Layar Tradisi Seni Desain Padi Jepang Yang Unik – Menggunakan seluruh sawah sebagai kanvas, menanam berbagai varietas padi yang memiliki berbagai warna, dari hijau hingga merah, dan menumbuhkannya menjadi karya seni besar karakter anime atau pemandangan – itulah seni padi Jepang bulan Juli dan Agustus!

Gaya seni penasaran ini pertama kali dimulai di sebuah desa bernama Inakadate di Prefektur Aomori dan seni lanskap besar menarik begitu banyak orang, topiknya tersebar di seluruh Jepang dan bahkan ke Korea dan Taiwan. Sampai hari ini, ada lebih dari 100 tempat yang melakukan seni padi!

Di Balik Layar Tradisi Seni Desain Padi Jepang Yang Unik

2018 juga menandai peringatan 7 tahun National Rice Paddy Art Summit, yang diadakan untuk bertukar informasi tentang teknologi dan lebih banyak lagi di antara para pecinta padi. Tahun ini, diadakan di Kota Nagoya Prefektur Aichi dan sekitar 25 kelompok dan organisasi dari seluruh Jepang berkumpul setiap tahun sementara seni padi ditanam di seluruh negeri.

Kita akan melihat lebih dekat gaya seni yang menyenangkan ini, menemukan bagaimana tepatnya karya seni semacam itu dibuat dan menampilkan hot spot yang juga dekat dengan Tokyo. Dengan banyak air dan perbedaan suhu yang besar antara siang dan malam, Jepang sangat cocok untuk menanam padi – jadi mari kita lihat karya seni dinamis yang menghubungkan sejarah berabad-abad dengan ide-ide modern!

Bagaimana Seni Padi Dibuat?

1. Membuat desain

Bagaimana desain seni padi sawah itu terjadi? Umumnya, kotamadya atau orang-orang yang bertanggung jawab atas komite eksekutif berada di pusat dan banyak desain berfokus pada tema tertentu, seringkali lukisan atau orang terkenal dan hal-hal yang berhubungan dengan daerah setempat.

Terkadang, publik memutuskan sebuah desain. Beberapa tahun terakhir telah terlihat banyak kolaborasi dengan serial terkenal seperti Star Wars atau Dragon Quest. Desainnya juga semakin rumit dalam pengaturannya, sering kali ditempatkan di area berbeda yang membuat pengunjung pergi dari satu tempat ke tempat lain untuk mengunjungi beberapa lingkungan.

2. Merancang cetak biru

Setelah desain diputuskan, surveyor membuat cetak biru. Karena seni padi dilihat secara diagonal dari atas atau dari jauh, maka perlu dilihat secara tiga dimensi dengan perencanaan secara perspektif. Perangkat lunak digunakan untuk menentukan penanda yang bertindak sebagai titik koordinasi untuk menguraikan desain – tidak jarang memiliki ribuan penanda ini untuk satu gambar!

Berdasarkan pada mereka, sebuah jaring garis horizontal dan vertikal dibuat yang kemudian ditempatkan desainnya. Saat melihatnya langsung dari atas, Anda akan melihat bagian atas desain menyebar.

Berdasarkan perhitungan jarak dan sudut titik-titik koordinasi, tongkat-tongkat dipasang di sawah dengan bantuan theodolite (alat untuk mengukur sudut antar titik).

3. Menanam padi (antara Mei dan Juni)

Sebelum benih ditaburkan di lapangan, para seniman menanam bibit untuk penanaman yang sesuai dengan desain – ini dapat berkisar dari nasi yang dapat dimakan modern hingga varietas yang ditanam pada zaman kuno, beras ketan, dan banyak lagi .

Warnanya bervariasi cukup drastis, termasuk hijau standar, hijau kekuningan, ungu tua, kuning, putih, oranye, merah, dan sebagainya. Semakin kompleks desainnya, semakin banyak warna yang dibutuhkan, jadi Anda akan melihat beberapa karya seni yang menggabungkan lebih dari 10 jenis beras!

4. Penandaan

Lahan Padi selanjutnya ditandai secara akurat dengan tiang-tiang kayu, berdasarkan jarak dan sudut titik koordinasi. Kemudian, para seniman dibagi menjadi tim survei dan tim padi, menempatkan patok di lapangan tempat bibit padi akan ditanam agar terlihat terbaik dari kejauhan.

Lapangan juga dibagi menjadi area yang berbeda dengan merentangkan tali. Ini adalah langkah penting yang meletakkan dasar dari karya seni padi sawah dan pekerjaan yang akurat seperti inilah yang membuat lekukan halus dalam desain menjadi mungkin. Tergantung pada seberapa besar bidangnya, penandaan yang cermat ini biasanya memakan waktu sekitar satu minggu penuh.

5. Penanaman bibit (Juni)

Penanaman bibit adalah acara populer di mana banyak warga setempat berpartisipasi melalui aplikasi sebelumnya. Setiap bibit perlu ditanam dengan tangan, satu per satu. Panitia pelaksana seni padi sawah biasanya memulai perekrutan relawan sekitar bulan Mei dan penanaman dimulai pada bulan Juni, dengan lebih dari 1.000 orang membantu dengan karya seni skala besar. Berdasarkan spidol yang telah ditetapkan sebelumnya, beberapa jenis bibit padi diterjunkan ke lapangan.

6. Merawat nasi (mulai Juni)

Tepat setelah tanam. Perhatikan garis samar desainnya.

Ladang antara pertengahan Juli hingga akhir Agustus. Desain menjadi jauh lebih terdefinisi dengan baik. Saat padi tumbuh, orang-orang dari seluruh dunia berduyun-duyun ke sawah untuk mengagumi karya seni! Untuk biaya masuk, Anda dapat memanjat menara atau gedung tinggi untuk melihat potongan dari atas, dan tergantung pada lokasinya, platform pengamatan sementara juga sering dipasang hanya untuk tujuan ini.

7. Acara Panen Padi (September hingga Oktober)

Pengalaman memanen padi diadakan untuk menuai padi dari sawah sepanjang bulan September dan Oktober. Karena sebuah karya seni terbuat dari varietas padi yang berbeda, panen mesin tidak akan berhasil dan sebagian besar ladang harus dituai dengan tangan. Kadang-kadang, bagian tertentu dipanen terlebih dahulu dan para peserta kemudian dapat menikmati bola-bola nasi yang dibuat dari beras segar dari ladang atau dapat membawa pulang beras yang telah mereka panen. Pada umumnya beras hasil karya seni digunakan untuk makanan sekolah di daerah tersebut, sedangkan varietas hias untuk pakan ternak.

Mencari Tempat Karya Seni Padi di Dekat Tokyo?

Sementara banyak situs seni sawah yang lebih besar berada cukup jauh di utara Tokyo, kami mengambil situs yang dapat dilakukan dalam perjalanan sehari.

Kota Gyoda di Saitama: Seni Padi Besar yang Memegang Rekor Dunia Guinness

Kota Gyoda berada di bagian utara Prefektur Saitama dan terdaftar sebagai situs warisan Jepang untuk industri tabi (kaus kaki tradisional Jepang) yang bersejarah. Tempat ini juga memegang Rekor Dunia Guinness untuk seni padi terbesar di dunia (27.195 meter persegi!) – tempat yang cukup terkenal!

Di Gyoda, seni padi berarti memperdalam pemahaman tentang pertanian dan lingkungan melalui pengalaman “menjadikan beras” sebagai seni. Semua berawal dari keinginan untuk membuat orang lebih mengenal nasi yang merupakan makanan pokok Jepang. Tema artwork 2018 adalah “Great Wings and Nazca Lines.” Garis Nazca adalah geoglyph kuno yang terkenal di Peru selatan dan karya seni sawah tidak hanya menampilkan perwakilan burung kolibri dan condor tetapi juga “teratai kuno”, simbol Kota Gyoda.

Mengunjungi Jepang pada bulan Mei-Oktober? Cobalah seni padi sawah!

Seni sawah adalah proyek besar yang berlangsung dari Mei hingga Oktober, selama sekitar setengah tahun. Dengan acara-acara menyenangkan seperti penanaman dan panen padi, seni ini sangat populer di kalangan keluarga, yang menggambarkan bagaimana padi ditanam dan bagaimana beras itu sampai di meja kami.

Di Balik Layar Tradisi Seni Desain Padi Jepang Yang Unik

Seni padi sawah adalah sebuah acara tidak hanya untuk penduduk setempat – itu menarik orang-orang dari seluruh negeri dan banyak tempat sekarang menampilkan kamera yang menunjukkanevolusi sawah, dari gundul menjadi dewasa. Ledakan seni sawah baru-baru ini telah menciptakan berbagai platform untuk pertukaran antara turis dan penduduk lokal, yang menyebabkan orang memiliki pemahaman yang lebih baik tentang pertanian dan kesadaran yang meningkat untuk hal-hal seperti keamanan pangan.

Selain itu, biaya masuk, kedai makanan di tempat, dan memanfaatkan banyak tempat menciptakan efek riak yang merevitalisasi seluruh area. Dengan pengunjung internasional dari negara-negara seperti Cina dan Prancis, seni sawah Jepang pasti akan menyebar lebih jauh!