Potongan Ergonomis Desain Jepang Untuk Dunia Modern

Potongan Ergonomis Desain Jepang Untuk Dunia Modern – Menjaga dengan tradisi legenda masa lalu seperti Watanabe Riki, Kappei Toyoguchi dan Shiro Kuramata,┬ádesainer Jepang kontemporer yang sama merangkul halus kesederhanaan dan mutakhir dalam kecemerlangan industri.

Secara visual bersahaja tetapi kompleks secara kreatif, desain Jepang sering menyembunyikan bahan dan konsep berteknologi maju di balik minimalisnya yang berani dan telah membantu membentuk desain furnitur kontemporer sepanjang abad ke-20.

Potongan Ergonomis Desain Jepang Untuk Dunia Modern

Dari kreasi pasca-perang mendiang Riki Watanabe yang terjangkau hingga instalasi futuristik yang terinspirasi dari Tokujin Yoshioka, desainer Jepang terus-menerus menjembatani kesenjangan antara kesederhanaan sehari-hari dan inovasi industri, kepraktisan, dan seni.

Sebuah kekuatan yang harus diperhitungkan dalam industri global, karya mereka ditampilkan di beberapa koleksi museum terbesar di dunia, meskipun nama mereka entah bagaimana masih diabaikan di ranah komersial.

Desain ulang proyek

Daisaku Choho

Salah satu tokoh besar ciptaan Jepang, Choh, tetap aktif di bidang furnitur dan desain arsitektur pada usia 92 yang mengesankan. Konsep khasnya adalah desain ulang, di mana ia meninjau kembali karya klasik lama dari koleksi panjangnya untuk memberikan versi baru dan lebih baik, sekaligus melestarikan kecintaannya pada bentuk organik.

Kursi Kesemek tetap menjadi pokok desain modern sejak tahun 1960 ketika pertama kali diperkenalkan, memenangkan penghargaan emas untuk stan Jepang di Milan Triennale ke-12.

Produk lain di tahun yang sama, Kursi Sakura adalah desain Choh ikonik lainnya, menggabungkan gaya modern dengan kaki pintar yang menyebarkan berat, menyelamatkan tikar tatami tradisional dari kerusakan.

Proposal Desain Kolektif

Masayuki Kurokawa

Kurokawa merasa bahwa dengan memberi bahan bentuk dan fungsi, dia membantu mereka untuk menegaskan kehidupan mereka sendiri. Oleh karena itu, seri GOM-nya yang terkenal sekarang menjadi bagian dari koleksi Museum Seni Modern New York memberikan benda-benda biasa seperti asbak, tatakan gelas, dan pena dengan lapisan karet dan tepi yang tak tertandingi yang masih membuat mereka tetap relevan hingga saat ini. Terlibat dalam arsitektur dan desain produk, Kurokawa telah mendirikan kantor arsitekturnya sendiri K-System, sebuah organisasi yang menjual karyanya dan desainer yang dipilihnya.

Salah satu proyek kolektif terbarunya adalah Proposal Desain, sebuah situs web yang menyediakan brief dari lima perusahaan anggota, termasuk K, kemudian mengundang desainer dari seluruh dunia untuk mengirimkan tanggapan mereka; itu adalah ‘sebuah platform untuk produksi, di mana desainer dan distributor dapat bertemu melalui ide-ide’.

Penglihatan Sebening Kristal

Tokujin Yoshioka

Mewakili tanaman desainer muda yang saat ini unggul dalam pertunjukan internasional seperti Salone del Mobile Milan, dan telah menemukan jalannya melalui beberapa koleksi museum terbesar di dunia, Yoshioka mengilhami desainnya dengan kesegaran yang menentukan.

Dari lebih banyak proyek mode lama dengan desainer Issey Miyake hingga kolaborasinya saat ini dengan merek Italia Kartell, MOROSO dan Driade, Yoshioka menciptakan interaksi bahan seperti aluminium, kristal atau kaca, memahatnya menjadi benda hidup yang menarik, bahkan jika itu berasal dari hari tua, terlihat seperti mereka dari masa depan.

Penggunaan cahaya sebagai bahan desain sangat penting dalam karyanya, digunakan untuk menangkap dan meningkatkan indra. Pada pergantian abad baru, kursi khasnya Honey-Pop mendorongnya menjadi terkenal, baik desain radikal maupun personalisasi: dibuat secara eksklusif dari kertas putih yang dilipat concertina, cukup kuat untuk diduduki, pada akhirnya disesuaikan dengan bentuk tubuh penggunanya.

Ergonomi dan Perilaku Manusia

Makio Hasuike

Awalnya merancang jam untuk Seiko di Tokyo, Hasuike meninggalkan Jepang ke Italia pada 1960-an, di mana ia menciptakan Makio Hasuike & Co Design salah satu studio desain industri pertama di negara itu.

Sebagai penggemar berat ergonomi, dia telah lama mengamati perilaku manusia, menciptakan karya arsitektur dan objek yang memanfaatkan pengalaman dan keserbagunaannya. Selama kolaborasinya dengan Gedy, dari tahun 1968 hingga 1979, ia menciptakan serangkaian aksesori kamar mandi, mulai dari dispenser hingga lampu, menggunakan teknologi tercanggih saat itu.

‘Impronta rucksack’ miliknya yang populer, untuk merek MH Way miliknya, dengan cerdik menyembunyikan teknik pembuatan korset wanita di balik garis minimalisnya. Bersemangat untuk berbagi pengetahuannya dengan generasi mendatang, Hasuike akhirnya menjadi seorang pendidik, setelah ikut mendirikan Magister Desain Strategis di Politeknik Milan.

Permainan Sains

Potongan Ergonomis Desain Jepang Untuk Dunia Modern

Isao Hoso

Kebutuhan dan kebiasaan manusia, serta dinamika budaya yang beragam, memicu imajinasi Hosoe. Hasilnya, desainnya merupakan perpaduan antara penelitian ilmiah yang menyeluruh dan pemikiran inovatif dengan mengenakan warna-warna netral dan cerah.

Seorang penduduk Milan sejak 1967, ia juga memiliki tugas sebagai profesor Desain Industri di Sekolah Politeknik kota. Hebi (‘Snake’) Table Lamp-nya yang fleksibel adalah desain klasik abad ke-20, yang saat ini ditempatkan di antara koleksi permanen MoMA New York City, sementara kursi kantor Tacit-nya adalah perpaduan ideal antara fungsi, kenyamanan, dan desain yang menyenangkan, karakteristik umum dari karya Hosoe.…