Bagaimana Membawa Desain Jepang Ke Dalam Karya Kreatif Anda

Bagaimana Membawa Desain Jepang Ke Dalam Karya Kreatif Anda РDesain Jepang dengan bangga mengacu pada seni tradisional Jepang selama ribuan tahun, sekaligus kontemporer dan modern. Gaya suara yang jelas dan kuat berkisar dari desain sederhana, geometris dan bintik-bintik warna hingga maskot keras, pola lucu, dan kartun. Dari minimalis hingga pop, kita dapat melihat pengaruh desain Jepang di seluruh Barat dan sekitarnya.

Mari kita lihat dan lihat bagaimana Anda dapat membawa inspirasi desain Jepang ke dalam karya Anda sendiri!

Bagaimana Membawa Desain Jepang Ke Dalam Karya Kreatif Anda

Sejarah Singkat Desain Jepang

Desain Jepang pada umumnya telah banyak dipengaruhi oleh dunia di sekitarnya. Jepang adalah negara dengan tradisi kerajinan pengrajin yang sangat beragam. Keramik, cetakan potongan kayu, kaligrafi, origami, teater kabuki, dan baru-baru ini manga dan anime hanyalah beberapa dari seni yang dikembangkan di sana.

Bentuk-bentuk seni ini telah mempengaruhi Seni dan Desain Barat selama ratusan tahun cetakan balok kayu Jepang, misalnya, memengaruhi banyak seniman Barat yang terkenal, seperti Gustav Klimt dan Vincent Van Gogh.

Tahun 1600an-1800an

Pada zaman Edo (1603-1868), Jepang berkembang pesat secara ekonomi dan budaya. Desain dan kreativitas juga berkembang. Pengiklan Jepang adalah pionir dalam cara mereka memasarkan produk dan layanan, membuat poster skala besar, grafis yang diresapi dengan tipografi, dan ilustrasi unik dari bintang-bintang saat itu pegulat sumo dan aktor teater kabuki populer. Mereka menggunakan pemasaran influencer ratusan tahun sebelum Instagram ada!

Ukiyo-e, genre penting seni cetakan dan lukisan balok kayu Jepang, juga berkembang selama periode ini. Ini menampilkan tema umum kecantikan wanita, kabuki, pegulat sumo, cerita rakyat, dan lanskap. Karena mudah dicetak, ukiyo-e menjadi tersebar luas dan dengan cepat mendapatkan popularitas.

Ukiyo-e kemudian berkembang menjadi ilustrasi modern, yang berkembang menjadi manga, anime, dan bahkan video game. Dengan estetika yang lebih pop dan palet warna yang lebih besar, gaya baru ini sangat memengaruhi barat melalui kartun, novel komik, dan mainan.

Akhir 1800an

Di Era Meiji (1868-1912), Jepang membuka perbatasannya ke seluruh dunia, menyambut perdagangan dan pertukaran budaya dan desain. Hal ini menyebabkan ledakan kreativitas dalam desain Jepang selama 50 tahun ke depan yang terinspirasi oleh seni dan desain Barat.

Tahun 1950an-1980an

Setelah Perang Dunia II, ekonomi Jepang tumbuh pesat, akhirnya menjadi ekonomi terbesar ketiga di dunia. Didorong oleh industrialisasi dan manufaktur tahun-tahun pascaperang, gaya Konstruktivisme dan Bauhaus mengilhami desain saat itu, menggunakan bentuk geometris yang kuat yang dicampur dengan simbolisme Jepang.

Tahun 1990an-2000an

Pada tahun 90-an, desain Jepang meledak tidak seperti sebelumnya. Dengan postmodernisme dan popularitas perangkat lunak komputer seperti Photoshop dan Illustrator, dunia baru dengan kemungkinan desain telah tersedia, dan orang Jepang sepenuhnya menerimanya.

Periode ini juga melihat desain Jepang menjadi lebih sadar tentang tanggung jawab sosial. Pada tahun 1991-1992, ekonomi Jepang runtuh, dan negara tersebut memasuki masa stagnasi ekonomi yang dikenal sebagai Dekade yang Hilang, yang berlangsung hingga 2010. Desainer mencoba untuk mempengaruhi orang secara positif selama pemulihan ekonomi dengan menyingkirkan ekses dan membawa keseimbangan mereka. kerja.

Saat ini, desain Jepang telah menjadi lebih sadar tentang masalah lingkungan seperti pemanasan global dan polusi. Dengan populasi yang besar dan ruang yang terbatas untuk hidup, desainer harus memikirkan bagaimana orang mengkonsumsi produk mereka. Hasilnya, desain Jepang memperoleh nada yang cukup alami.

Cara Untuk Membawa Desain Jepang Ke Dalam Karya Anda Sendiri

Wabi-Sabi dan Minimalis Jepang

Lakukan seperti Marie Kondo, dan singkirkan apa pun yang tidak perlu. Dalam estetika tradisional Jepang, Wabi-Sabi adalah pandangan dunia yang berpusat pada penerimaan ketidaksempurnaan yang berasal dari Buddhisme Zen dan Taoisme Cina.

Pada dasarnya, ia menemukan kegembiraan dalam ketidaksempurnaan dan menyingkirkan semua yang tidak memicu kegembiraan.

Wabi-Sabi memiliki banyak kesamaan dengan modernisme, tetapi lebih intuitif, asimetris, hangat, dan cair. Teknik ini mencoba untuk menjaga esensi dari sebuah desain tanpa kehilangan puisi. Bersih, tapi tidak steril. Sederhana, namun cerdas.

Coba bawa minimalis Jepang ke merek, logo, kemasan, situs web Anda, dan banyak lagi.

Gerakan Alami

Banyak balok cetak kayu Jepang paling awal menggambarkan alam dan bagaimana dunia terus berubah dan bergerak. Rasa kontinuitas ini berkembang menjadi manga modern dan kemasan yang cerah.

Alam

Dengan fitur alam yang mencolok (dan menakutkan) seperti gempa bumi, gunung berapi, dan angin topan, budaya Jepang sangat sadar akan lingkungan. Orang Jepang merayakan alam dan musim tidak seperti orang lain. Pengaruh ini juga menyebabkan solusi desain kreatif.

Desain arsitektur meminjam dari elemen seperti kayu dan batu. Dalam desain grafis, alam masuk ke dalam bahan kemasan, ilustrasi alami, dan palet warna nada bumi.

Geometri

Desain Jepang sangat geometris karena bentuk memiliki makna budaya yang jauh lebih dalam.

Kotak dan persegi panjang mewakili bentuk buatan yang tidak sering ditemukan di alam dan sering digunakan untuk membuat garis besar kimono, kotak pernis, peti, layar dan beberapa keramik. Kurva dan lingkaran busur mewakili intuisi dan inspirasi.

Bagaimana Membawa Desain Jepang Ke Dalam Karya Kreatif Anda

Tipografi

Tipografi Jepang jauh lebih kompleks daripada alfabet Barat dengan lebih dari 2.000 karakter untuk ditulis dan tiga skrip berbeda. Tidak heran kaligrafi memainkan peran besar dalam desain Jepang menggambar huruf adalah bentuk seni itu sendiri.

Bahasa Jepang modern ditulis dalam campuran tiga skrip dasar: Kanji (simbol ideografis Cina) dan Hiragana dan Katakana (simbol fonetik). Karena itu, bahasa Jepang memiliki jumlah font yang terbatas, dan sangat umum untuk menyesuaikan tipografi untuk proyek desain apa pun.